Kehamilan Arthur

Kehamilan Arthur

Setelah menikah, tentu saja kehamilan adalah yang dinantikan oleh tiap pasangan. Kami memang nggak mau menunda untuk memiliki anak. Walaupun kadang kepikiran pengennya pacaran dulu setelah menikah, tapi kalo dipikir lagi kita ini kan pacarannya juga udah lumayan lama sekitar 7tahunan. Jadi buat apa mau pacaran lagi setelah menikah.Hahaha… Dan Alhamdulillah setelah menikah kami langsung dikasih rezeki. Walaupun gak langsung gitu juga sih, sempet “kosong” sebulan.
Pertama tau kalau hamil juga karena iseng aja pagi-pagi nyobain tespek. Eh kok strip nya dua. Karena nggak percaya, coba tes lagi pakai tespek yang satunya. Lhah beneran strip nya dua juga.

img_7471

 

Kami terus browsing rumah sakit dan dokter kandungan di jogja. Milih nya sih rumah sakit yang kerjasama ama asuransi kantor biar kalo bayar urusannya gampang, tinggal gesek kartu asuransi aja. Nggak repot ngeluarin duit terus ngurus rembuirse. Alhamdulillah kantorku nanggung mulai dari kontrol , melahirkan, sampai pasca persalinan dan juga KB. Walaupun biasanya masih tetep nombok juga sih.

Trimester pertama

Selama awal kehamilan trimester pertama, nggak ada masalah. Cuma memang kadang ngerasa mual. Terutama kalo cium bau bawang-bawangan. Temen di kantor lagi pada makan lotek, sambel bawang, aku bisa mual pengen muntah. Apalagi kalo pas ada nasabah tanpa deodoran yang mengepakkan sayapnya, tahan napas deh. Abis itu semprotin pewangi ruangan.

Tiap pagi juga berasa mual kalau abis gosok gigi bawaannya pengen muntah aja. Tapi aku nggak yang sampai beneran muntah keluar semua gitu, paling cuma muntah air aja.

Trimester kedua

Masuk trimester kedua rasa mual karena bau-bauan itu mulai ilang. Di trimester kedua, arthur juga mulai terasa pergerakannya. Awalnya aku kira angin di dalem perut. Tapi makin sering, dan kalau dipegang berasa ada yang kedut – kedut. Ternyata arthur udah mulai aktif gerak di dalem perut. Arthur juga nunjukin kalo dia jagoan saat usia kehamilan sekitar 20weeks. Aku rutin kontrol sebulan sekali. Waktu 16 weeks, dokter bilang ini ada sesuatu yang menonjol tapi masih belum bisa dipastikan itu kelaminnya atau jempol kaki nya karena posisi nya pas lagi nggak bagus. Kontrol selanjutnya, saat memasuki 20weeks sebelum berangkat aku bilang dulu sama arthur biar nggak usah malu – malu nunjukindia cewek apa cowok. Eh bener aja begitu kontrol dan di USG dia langsung keliatan jagoannya. Posisi nya langsung ngangkang.

img_7468
jagoanku

Kata orang kalau kehamilan itu paling enak di trimester kedua. Dan orang kalau pada traveling saat hamil, biasanya di trimester kedua. Jadi pas Hamil 5 bulan aku beraniin aja ke bekasi sendirian, naik kereta. Tapi dibolehinnya sama lingga naik kereta eksekutif. Aku ngerasa kehamilan ku sehat kuat dan ngga ada masalah. Jadi nekat aja deh pergi ke bekasi sendirian. Aku habisin cuti tahunan ku. Daripada ambil cuti seminggu tapi cuman gegoleran di rumah mending ketemu suami di bekasi. Awalnya ke bekasi biar ngerasain lah jadi istri beneran, nyiapin suami berangkat kerja dan menyambut saat pulang kerja. Kelonan tiap hari, hehee… Ehhh tapi ternyata lingga malah dinas dadakan seminggu, dan nggak bisa ditunda. Aku udah di bekasi malah ditinggal ke kalimantan. ihhh aku betee… aku sebel ditinggal masss.. pokoknya aku betee betee beteee (menye menye ala tiara dewi wkwkwkwkw)

Akhirnya aku pulang jogja lebih awal deh abisnya mau ngapain disana kalo nggak ada lingga kan bingung juga. Sebenernya mau pulang ke jogja sendirian naik kereta berani aja, wong berangkatnya kereta malem sendirian juga berani dan gak ada masalah. Tapi mertua mau nganterin sampe jogja. Akhirnya aku balik jogja dianter mamer deh. Kebetulan sodara mama juga sekalian mau ke klaten. Jadi sekalian aja. Di jogja juga nemenin jalan – jalan.

Trimester Ketiga

Memasuki trimester ketiga dan kehamilan 28weeks, artinya udah masuk 7bulanan dan kalau kata orang tua boleh beli ini itu. Tapi ibu nyuruh besok-besok aja beli nya kalau udah deket HPL. Padahal udah ketahuan baby nya cowok. Biasanya kan karena belum ketauan jenis kelaminnya orang pada nunda belanja..

Duh pokoke aku gemes lah, pengen belanja baju dan perlengkapan baby. Sampe aku bookmark barang – barang yang pengen aku beli. Maklum kan anak pertama jadi euforia nya tinggi dan bersemangat untuk hal yang “pating klenik”. Untung nya baby cook jadi godaan setan belanja nggak serempong kalau anak cewek. hehehe..

Weekend Sore itu jalan-jalan ke mall sama ibu. Sebelum ke mall mampir ke babyshop dulu, cuman liat-liat sih soalnya ama ibu disuruh besok-besok aja. Akhirnya aku cuma belanja daleman berhubung udah pada kesempitan wkwkwkw… Sekalian deh sama survey harga, lihat harga baju, perlengkapan asi, stroller, carseat, mainan, dll. Baby shop yang aku datengin 3 lantai, terus aku nggak ngeh kalau ada lift nya. Pengen lihat stroler ada di lantai 3, naik turun lewat tangga dengan perut bunting. Ngos ngosan juga… Abis itu ke mall, beli-beli baju hamil buat kerja & buat jalan, persiapan kalau besok hamil tua perut makin membuncit.

Sampe rumah aku nggak ngerasain apa-apa. Kayak biasanya aja, tidur nggak kemaleman soalnya besoknya senin dan masuk ke kantor. Kantor ku lumayan jauh juga dari rumah. Apalagi pagi-pagi jalanan rame banget. Sejak hamil aku dianter jemput terus. Ya sesekali pernah juga naik motor sendiri tapi minta ijinnya susah banget. Padahal kalo di jemput tuh males nungguin jemputannya kalo lama. Aku kan pengennya tenggo langsung pulang terus sampe rumah gegoleran di kasur. Rebahin punggung, walopun abis itu terus nggak bisa bangun. Arthur di dalem perut bikin pinggang kaku & ngilu.

Tengah malem sekitar jam 1 pagi aku kebangun pengen pipis. Agak sedikit syok kok ada semacam flek gitu. Ya nggak begitu banyak sih, dan aku nggak tau bahaya apa nggak. Soalnya aku nggak ngerasain apa – apa. Akhirnya aku bangunin ibu bilang kalau aku ngeflek. Terus ama ibu disuruh pindah tidur dikamarnya, dan nggak usah berangkat kerja dulu.Aku tapi jadi nggak bisa tidur, arthur juga gerak mulu di perut. Aku akhirnya whatsaap dokter kandungan ku, cerita kalau aku tiba – tiba ngeflek. Subuh – subuh gitu dokternya bales, padahal biasanya kalau aku whatsapp nanya atau coba konsultasi dia jarang balesnya. Mungkin karena merasa urgent, jadi beliau langsung bales. Aku disuruh bedrest dulu di rumah, karena jadwal praktek dokter sore hari. Tapi kalau yang keluar darah segar dan banyak aku disuruh langsung ke RS.

Akhirnya hari itu aku ijin nggak masuk kantor dulu. Seharian aku cuma tiduran aja, padahal ngerasa sehat nggak kayak orang sakit. Nggak ada yang aku rasain sih, palingan si pinggang aja yang ngilu seperti biasa. Sorenya aku dianter untuk kontrol, dokter pesen supaya bilang ke perawat kalau aku ngeflek biar antriannya di duluin karena termasuk urgent. Aku ditanya dokter apa habis berhubungan? Aku jawab nggak karena suami juga lagi di luar kota. Terus dokter USG, dan kelihatan kalau posisi plasenta sudah turun. Tepi plasenta berada di dekat jalan lahir, atau juga istilah medisnya plasenta previa marginal (tepi). Itulah yang bikin aku spotting (ngeflek). 

img_7469
plasenta previa marginal (tepi)

Dokter nyuruh aku buat bedrest dulu minimal 3hari. Kalau selama 3 hari masih ngeflek atau justru malah bleeding lebih banyak disuruh langsung dateng ke RS untuk bedrest di RS.

Akhirnya aku minta surat dokter untuk bedrest selama seminggu, untuk ijin ke kantor. Dokter cuma ngasih vitamin-vitamin. Oiya selama hamil arthur, aku sama sekali nggak pernah dikasih obat penguat kandungan.

Selama dirumah, kerjaan ku ya cuman tiduran sambil nonton tv, makan juga di kamar. Bangun cuma buat ke kamar mandi atau ke dapur. Pokoknya ga boleh banyak gerak dulu. Padahal aku kayak orang sehat, nggak ngerasa apa-apa dan nggak kayak orang sakit. Tapi mungkin kandungan ku yang protes tiap hari diajak kerja dari pagi sampe malem dan tiap hari pulang pergi jarak yang lumayan jauh. Kondisi orang dan kondisi janin beda-beda, mungkin aku melihat orang ada yang kuat selama kehamilannya kerja. Aku jadi merasa sehat dan kuat-kuat aja padahal belum tentu janin dan kandungan merasa kuat juga.

Hari ketiga bedrest alhamdulillah udah nggak spotting lagi. Tapi aku masih disuruh istirahat dan nggak boleh capek dulu. Setelah seminggu bedrest dirumah, dan aku ngerasa lebih baikan. Aku masuk kantor lagi. Ternyata begitu masuk pasca bedrest, di kantor lagi ada audit dan temenku yang lagi hamil muda malah gantian bedrest. Katanya dia ngeflek juga. Wealah, apa lagi musim ya pegawai hamil ngalam ngeflek begini…

Seminggu itu aku kerja seperti biasa, berangkat pulang anter jemput. Sampai kemudian……

(Nyambung ke postingan berikutnya ya) 

Cerita tentang hari kelahiran Arthur

Welcome to the world our preemie baby…

Advertisements

One thought on “Kehamilan Arthur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s