Cerita tentang hari kelahiran Arthur

Cerita tentang hari kelahiran Arthur

Setelah bedrest seminggu di rumah, aku masuk kantor lagi. Di Anter jemput naik mobil. Udah nggak berani dan nggak dibolehin naik motor jadinya, walaupun diboncengin. Takut kentrok-kentrok di jalan bikin guncangan.

Waktu itu senin pagi pasca bedrest, masuk ke kantor ndilalahnya kok pas ada audit. Tapi untung aja bagian teller waktu itu ngga begitu kerempongan. Ya mungkin karena teller waktu itu duo bumil, hehehe.. Hari jumat nya, hari terakhir audit dan sore nya ada exit meeting. Waktu exit meeting, emang pulangnya agak malem.. Tapi, duh mak… duduk nggak betah berdiri nggak betah. Kalau udah jam pulang kantor gitu, pinggang rasanya mau copot deh. Anaknya didalem perut udah tanda-tanda ngajakin buru-buru pulang terus gegoleran tidur di kasur. Aku meeting ya cuma setor muka aja, sambil duduk senderan. Nggak tau deh pada bahas apaan hahahaha, pikiranku cuma pengen buruan pulang dan istirahat.

Akhirnya meeting selesai dan aku juga udah di jemput, sebelum pulang mampir makan dulu. Ibu ngajak makan sop jagung enak di resto chinese gitu. Sampe rumah akhirnya udah jam 9an lebih. Aku udah ngerasa capek, ngga mandi cuma bersih-bersih terus gegoleran dan tidur.

Tapi… aku ngerasa susah tidur padahal dah capek & ngantuk. Tidur cuma setengah-setengah gitu. Sekitar jam 11 kebangun agak mules, aku diemin aja awalnya, soalnya ngantuk. Tapi rasa mulesnya bikin nggak bisa tidur, akhirnya aku ke belakang. percuma juga, nggak pengen pup rasanya. Aku minyakin perutku. Terus coba tidur lagi. Rasanya masih sengkring-sengkring ngiluu gimana gitu. Sejak bedrest, kalau lingga pas lagi nggak di jogja aku tidur sama ibu. Ibu jadi ikut kebangun. Soalnya aku miring sana sini cari posisi pewe tapi tetep aja perut nya berasa nggak enak. Aku jadi inget kalau hamil masuk trimester 3, kadang ada kontraksi palsu. Aku terus browsing tentang ciri kontraksi palsu. Tandanya mirip, cuma kalau kontraksi palsu itu bentar aja & cepet ilangnya. Ini udah hampir 2 jam mules gak jelas.

Ibu sambil ngantuk, ngelus perutku. Padahal pergerakan arthur lagi hebat sekali. Sampe ibu nanya, biasanya gerak nya sampai begini nggak?. Aku juga heran, nggak tau deh si arthur malem itu ngapain. Kayaknya lagi main bola didalem. Pokoknya perutku sampe kedut-kedut mulu.

Aku ngerasa dah nggak tahan mulesnya kok 2 jam nggak ilang. Aku sampe lemes sendiri dan takut kenapa-kenapa juga ama si arthur yg masih didalem perut. Terus aku minta dianter ke rumah sakit aja. Ibu telpon pakde sekitar jam setengah 2 pagi, minta tolong anter ke rumah sakit. Sambil bawa semua hasil USG dan hasil lab waktu cek darah, Aku udah pasrah aja mau dibawa kemana. Makin lama makin lemes rasanya, perut nya sengkring ngilu mules. Udah ngga keruan rasanya gitu, dijalan masih aja diomelin, di bilang karena aku suka makan pedes bla bla bla πŸ˜‘ Zzzzz… orang lagi kesakitan malah diomelin, kan rasanya jadi pengen mecah kaca mobil aja…
Akhirnya aku dianter ke RSIA yang rada deket dari rumah. Sepi banget disana, masih jam setengah 2 an pagi. Sama satpam dianter masuk dan di panggilin bidan. Bidannya terus datengin

“Kenapa ini bu, mau melahirkan ya?”

Aku langsung jawab, nggak melahirkan karena ini usia kandungan masih 30minggu, tapi ngerasa mules terus dari jam 11an. Malah takut sendiri deh aku dibilang mau melahirkan.

Akhirnya disuruh masuk ruang bersalin, mau di observasi dulu. Bidan juga sambil nanya aku biasa periksa dimana, aku sambil kasih semua hasil USG selama kontrol kehamilan. Aku juga cerita kalau 2 minggu yang lalu sempat ngeflek dan dokter bilang plasenta nya turun.

Aku sambil di periksa di tensi, termometer dan kirain mau di usg juga, ternyata mau di cek jantung bayi nya gimana. Tapi arthur didalem usil banget, gerak mulu sampe susah dan nggak bisa dicari denyut jantung nya. Bidan juga megang perutku sambil nanya-nanya. “Habis berhubungan ya?” Aelah berhubungan gimana, bapaknya aja di luar kota dan jarang ketemu πŸ˜…πŸ˜‚ Terakhir ketemu juga pas abis ngeflek lagi bedrest, nggak boleh berhubungan dulu.

Bidannya juga ngecek frekuensi mules ku. Aku juga nanya, ini kontraksi palsu bukan ya. Malah bidannya bilang ini bukan kontraksi palsu tapi kontraksi tanda persalinan. Karena frekuensi kontraksinya teratur sekitar per 10menit. Aku langsung mak tratap. Duh bayi ku di kandungan masih kecil, belum saatnya lahir kok dibilang kontraksi persalinan. Aku jadi takut banget. Sampe ngomong ke bidannya “jangan bilang kalau mau lahir dong, ini masih 30minggu bayinya masih kecil… HPL masih lama sekitar 2 bulanan lagi”

Tapi mungkin bidannya udah ngerti lah ya, kalau sebenernya itu memang tanda mau melahirkan. Aku pokoknya ngeyel mulu di bilang mau melahirkan. Aku malem itu nggak bisa tidur pokoknya. Padahal ngantuk dan capek rasanya, tapi rasa mulesnya ngalahin semuanya. Abis subuh dokter dateng visit, beliau yang punya RSIA dan rumahnya cuma di belakang RSIA. Dokter nya termasuk dokter senior di jogja, Prof anwar. Awal hamil dulu, ibu nyuruh kalo periksa sama prof anwar ini. Tapi aku pengennya sama dokter yang perempuan.Dan cari RS yang kerjasama ama asuransi kantor biar gampang urusan bayarnya, tinggal gesekin kartu asuransi aja. Dan Mungkin dulu risih juga apa gimana gitu ya kalo dokternya lakik. Tapi kalo udah mules lemes gini mah pasrah aja deh mo gimana lagi dah nggak bisa mikir.

Pas prof anwar dateng dan visit, beliau abis sholat subuh. Aku bilang untuk minta tolong kehamilan ini supaya bisa dipertahankan sampai 2 bulanan lagi. Prof anwar Meriksa cuman megang-megang perut dan bilang “wis nggak popo jeng, istirahat & sehat yo” udah gitu doang nggak diperiksa pakai alat stetoskop, usg, atau diapain dan nggak dikasih penjelasan kenapa kok aku mules gini. Santai banget lah. Abis itu perawat disuruh masang infus ke aku. Seumur hidup aku sakit sampai opname di RS cuma pas umur 2-3 tahunan, udah nggak inget dan lupa rasanya. Dan baru ini aku ngerasain di infus lagi. Pas bidan mau pasang infus, nyari-nyari yang mau dicublesi jarum. Katanya agak susah soalnya badanku kecil πŸ˜‘ Padahal udah mending loh, aku hamil rada melaran. Naik sekitar 8kg dibanding sebelum hamil. Dari 43kg jadi 51kg. Waktu lagi putus ama lingga malah emang kurusan. Awal-awal kerja gitu. Beratku cuma 38kg. Kayaknya efek pikiran juga soalnya putus hahahaha…

Oke balik lagi ke ruang bersalin…. Seingetku abis di infus itu aku juga dikasih obat, mungkin semacem antibiotik. Atau pereda nyeri. Aku juga udah lupa. Abis dikasih obat itu aku ngerasa frekuensi kontraksi agak berkurang mungkin 15-30 menit sekali dan aku sempet tidur bentar-bentaran. Perut diselimutin sarungnya lingga biar anaknya ngerasa lagi sama ayahnya. Tapi arthur di dalem perut emang nggak bisa dibohingin yak. Tetep aja bikin kontraksi terus.

Seharian itu aku di observasi terus di ruang bersalin, sampe kadang aku takut kalo tau-tau ada yang mau melahirkan. Takut denger suara orang jejeritan ngeden mau melahirkan. Rada siangan aku kebelet pipis. Karena harus full bedrest akhirnya pipis di pispot sambil tidur dibantu sama bidan. Pas di cek sama bidan, ternyata aku udah ngalamin pendarahan. Terus bidan nya bilang, ini beneran tanda mau melahirkan. Makin takut aku. Bidannya nawarin apa mau dicek pembukaannya, takutnya udah pembukaan. Haahhhhh… Aku makin takut kalo beneran pembukaan nanti mau lahiran dong. Aku tadinya mau aja di cek tapi terus bidannya ngomong, kalau mau dicek pembukaan resikonya malah merangsang untuk lahir juga. Yaudah aku nggak mau dicek pembukaan segala, soalnya aku positif thinking kehamilan ini bisa dipertahankan. Dan aku nggak melahirkan sebelum wakunya.

Mana arthur juga gerak mulu ga bisa diem, susah cari detak jantungnya buat dicek. Sampe aku telponin lingga terus aku tempelin handphone ke perutku biar lingga ngomong sama anaknya. Dibilang “sabar lahirnya masih 2 bulanan lagi, jangan sekarang. Jangan bandel ayah lagi dinas di kalimantan” 


 

lemes kontraksi
 

Aku juga sempat dikasih suntikan di infus, obat untuk pengembang paru-paru bayi siang itu. Kata bidan efek nya biasanya merasakan sedikit gatal di area V. Fungsi obat itu, misal bayi nya lahir biar menangis dan parunya berkembang nggak lengket. Tapi bidan juga bilang, semoga aja bisa dipertahankan paling nggak 2 mingguan lagi. Kan 2 minggu lagi kandungannya udah usia 8 bulan dan bayi nya juga sudah rada besaran.

Setelah maghrib aku dipindah ke kamar. Aku masih ngerasain kontraksi. Sampe bolak balik manggil bidan. Mungkin bidannya kesel juga kali. Aku minta dikasih obat pengurang rasa sakit biar bisa tidur dan istirahat. Tapi perawatnya bilang nanti nanya ke dokter dulu, dan nunggu visit dokter untuk pemberian obat. Katanya sekitar jam 8-9an malem nanti ada dokter. Namanya dikter danu, dokter kandungan juga anaknya prof anwar.

Sekitar jam 9an dokter danu datang visit. Dia meriksa dan nanyain aku. Di bilang kalau misal tanda mau melahirkan, nanti mau di rujuk ke sarjito aja. Karena bayinya kemungkinan akan di rawat disana, di RSIA sini nggak ada peralatannya. Karena kalau yang dirujuk bayinya aja nanti susah dapet tempat. Jadi mending sekalian aja melahirkan nya di Sardjito.

Aku baru ngeh, maksud dokter danu waktu itu setelah membaca share pengalaman beberapa orangtua preemie tentang rujukan NICU di grup premature. Karena di RS sardjito adalah RSUP dan rujukan nasional, peralatan NICU nya pasti lengkap dan bagus. Kalau aku melahirkan disana pasti bayinya dapet prioritas tempat untuk dirawat di NICU RS sardjito. Kalau yang di rujuk bayi nya aja pasti antri dan susah dapet inkubator nya.

Tapi kalau waktu itu aku langsung di rujuk ke sardjito pasti udah melahirkan di perjalanan di dalem mobil ambulans πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
Setelah dokter danu visit aku dikasi obat pengembang paru-paru lagi. Aku minta obat untuk pengurang rasa nyeri tapi nggak dikasih-kasih. Aku nyoba buat istirahat tapi tetep aja kontraksi terus. Sampai jam 11an malem, kontraksinya malah makin sering tiap 10menit hilang dan datang lagi. Aku nggak bisa tidur akhirnya aku ngaji baca AlQuran, AlFatihah, istighfar. Ambil napas, buang napas buat ngurangi rasa sakit kontraksi. Untung aja sempet ikut kelas senam hamil sekali jadi tau cara atur napas saat kontraksi dan persalinan.

Sampe sekitar jam 1an aku ngerasa kontraksi nya kok sakit banget, rasanya lebih sakit. Tapi Terus ilang… Beberapa menit kemudian dateng lagi, sakit banget terus tau2 ada suara pyuuukkk… Dan seprei selimut udah basah cairan aja. Aku bilang ibu, buat manggilin bidannya.. Aku waktu itu juga gak tau ini yang namanya air ketuban apa bukan, soalnya aku nggak ngerasa pipis..

Bidan terus pada dateng meriksa dan ternyata ketuban sudah pecah merembes airnya. Aku langsung dibawa ke ruang bersalin lagi pakai kursi roda. Mau pindah dari bed ke kursi roda aja MasyaAllah rasanya.. Karena kontraksi nya juga makin menjadi. Aku bisa turun dari bed dn naik ke kursi roda nunggu kalo rada kontraksinya pergi dulu. dan waktu itu frekuensi jedanya nggak sampai 5menit terus sakitnya dateng lagi. Waktu aku mau di pindah ke ruang bersalin bidan yang lainnya manggil prof anwar, soalnya begitu aku keluar dari kamar dan mau masuk ruang bersalin, prof anwar udah berdiri nungguin di depan kamar bersalin dan udah lengkap dengan pakaian dinas nya ijo ijo gitu.

Masuk di ruang bersalin, mau pindah naik ke bed dari kursi roda. Aduh rasanya susah banget. Perut dan pinggang nggak karuan, kontraksi hebat… Aku bilang, naik ke bednya tunggu mules nya agak redaan dulu.

Setelah naik ke bed, bidan ngeluarin peralatan tempurnya prof anwar, ada gunting dan segala macem nya aduh syereem aku nggak mau lihat alat kayak gitu. Bidan bantuin aku biar on position di bed persalinan. Ngasih tau kaki naik kemana, tangan pegangan dimana. Aku disuruh nahan-nahan dulu sampai udah bener dan on position. Duhh.. rasanya udah nggak kuat lagi waktu itu, aku langsung bilang “dokk ini gimana rasanya udah pengen ngeden, ini udah boleh ngeden belom” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Akhirnya setelah nahan & ngampet, aku boleh ngeden juga πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Jurus yang aku dapet pas ikut kelas senam hamil sekali itu aku pakai. Ambil napaaaasss yang dalem terus buang nya lewat perut buat ndorong baby keluar sambil ngeden.

Bidan terus bilang “ayo mbak lagi, pinter lagi… nahhh.. ayoooo… pinteerrr…”

Nggak sampe 10menit didalem ruang bersalin, dan tanpa drama treakan jejeritan membabi buta, tanpa njambakin nangis lebay… akhirnya arthur lahir. Aku langsung denger tangisannya arthur ku.. Alhamdulillah… Baby kecil lengkap fisiknya…
Kirain udah selesai, ternyata belum.. Si plasenta ternyata belum keluar. Sumpah deh paling sakit nya tuh pas ngeluarin plasenta. Ngeluarin arthur ngeden 2-3kali langsung “oeeekkkk” Dan lega rasanya. Si Plasenta kudu di rogoh biar bersih. Rasane waguuuu banget lah dirogohin 😰 Aku teriak kesakitan pas diambil plasentanya, tapi ya nggak teriak yang lebay gitu juga sih. Masih dalam batas wajar lah… Ampe dirogoh 3x baru bener bersih. Dan aku nggak liat itu bentuk plasenta gimana, tapi waktu bidan nyerahin ke ibu sambil bilang kalau plasentanya udah dicuci nggak perlu di bersihin lagi dirumah karena bentuknya juga udah hancur 😱

Waktu aku kontrol sempat nanya tentang si plasenta ini, prof anwar mah nyantai banget jawabnya. Bilang nggak apa-apa, nggak usah dipikirin πŸ˜‘.

Setelah selesai semua, tiba saatnya yang bikin aku takut. Dijahit… Aku seumur hidup belum pernah dijahit, nggak tau rasanya gimana. Jadi ngebayanginnya kadang bikin takut sendiri. Sampe aku bilang “prof.. ini mau dijahit ya.. saya minta di bius dulu aja prof kalau dijahit” Tapi nggak ada tanggepan dari prof anwar, aku dicuekin aja. Terus tau2 aww aww aww dijahit 2 kali, rasanya gitu de pokoknya… Tak kirain dah selesai… eeehh nambah sekali lagi…  Dijait 3 kali deh.

Akhirnya beres juga.. Rasanya mak sengkring.. Tapi lega karena udah nggak ngerasain kontraksi sama sekali. Sehari semaleman kontraksi bikin aku lemes. Tapi abis melahirkan aku nggak boleh tidur. Takut bablas kali πŸ˜… Aku di observasi pasca melahirkan di ruang bersalin. Kira-kira sampai sekitar jam 6an pagi baru pindah ke kamar.

Pas aku mau masuk ke ruang bersalin, ibu panik. Kira-kira sekitar jam setengah 2 pagi. Bukannya telpon orang rumah apa lingga malah telpon bu ati, adek nya ibu yang di batam. Ibu nyuruh bu ati pulang ke jogja sekarang πŸ€£πŸ˜‚

Bu ati nya juga malah ngomelin ibu, nyuruh ngabarin orang rumah dulu biar ada yang nemenin ibu disana. Hahahaha… Terus ibu juga nelpon lingga, lingga nya jam segitu lagi tidur tiba-tiba di telpon dikabarin anaknya udah lahir jadi syok dia Bangun tidur ada kabar begitu, antara sadar dan nggak kali ya, wong lingga nya pake bengong dulu. Bukannya buruan cari tiket buat ke jogja hari itu juga. (Kapan-kapan lingga aku suruh nulis tentang ini mau nggak ya hahahaaa)

Lanjutannya bisa di baca di postingan ini :

Welcome To The World Our Preemie Baby…

Advertisements

One thought on “Cerita tentang hari kelahiran Arthur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s