NICU parents

NICU parents

Selama ini tidak pernah ada bayangan kami untuk menjadi NICU’s parents. Rasanya? kayak roller coaster bapak-bapak ibu-ibu sekalian. Walaupun pengalaman aku ini nggak seberapa dibandingkan para orangtua hebat diluar sana, masih banyak orangtua yang pengalamannya lebih dari aku. Ada yang deg-degan terus dengan kondisi bayi nya yang naik turun, bayi nya komplikasi, ada yang sampai berbulan-bulan di rawat di NICU, dan kasus lainnya. Mereka adalah para orang tua strong dan tangguh yang dipercaya Tuhan untuk merawat anak – anak prematur.

Pertama kali aku datang ke NICU tempat arthur dirawat, saat arthur umur 5hari. Bayangin aja, abis lahiran nggak bisa ketemu anak sendiri 5 hari. Keluarga suruh aku istirahat di rumah pasca persalinan, karena NICU di RS tempat arthur dirawat ada di lantai 2, pada takut jaitan aku kenapa-kenapa kalau naik turun tangga. hadeh… Waktu itu perawat bilang, orang tua boleh masuk ke dalam untuk lihat anaknya 1x saja. Lingga udah pernah masuk, jadi hari itu aku doang yang boleh masuk. Ternyata Arthur lagi phototheraphy karena setelah dilakukan tes darah hasil billirubinnya tinggi. Hal ini biasa terjadi pada bayi prematur, karena selama di inkubator nggak dapet sinar matahari dan ASI yang masuk juga belum banyak. Dan ternyata Arthur masih diobservasi lambung nya, belum dikasih ASI. Padahal setiap hari kiriman ASI buat Arthur nggak pernah berhenti. Jadi Arthur selama ini belum dapet asupan apa-apa, cuma dari infus nya aja supaya nggak kekurangan cairan.

Aku masuk ke NICU ruangan tempat Arthur di rawat, didalem sana ada beberapa bayi yang lagi di dalem inkubator juga. Inkubator Arthur di kasih sinar biru keunguan dan di tutupin tirai. Aku dianter perawat buat deket kesana. “Cuma sebentar aja ya bu, dilihat aja karena adek lagi di sinar”. Pas di buka tirai nya, aku lihat sendiri arthur dipasang macem-macem selang di badannya. Ada Selang di mulut, di hidung, tangan di infus, ada yang nempel-nempel di dada, di jempol kaki. Badannya cuman kulit ama tulang doang, udah gitu kulitnya kayak keriput gitu. Aku cuma boleh lihat nggak boleh megang. Dan Lihat gitu Gimana aku nggak nangis hah? Daripada nangis kejer disitu, Perawat terus nutup tirainya sambil ngajak aku keluar. Sambil bilang nyuruh aku berdoa terus buat kondisi Arthur.

Kami sekalian aja konsultasi sama perawat mengenai perkembangan Arthur, Ternyata hari itu arthur baru mau dicoba masukin ASI. Dicoba 0,5cc masuk lewat selang yang ada di mulutnya. Namanya selang sonde/ NGT, selang itu masuk ke tenggorokan dan langsung ke lambung. Karena bayi kecil belum punya reflek hisap jadi pakai selang sonde yang langsung glontor-glontor masuk lambung. Dicoba sedikit dulu 0,5cc karena mau dilihat dulu apakah lambungnya sudah kuat menerima asupan ASI. Karena ada beberapa kasus, setelah dicoba masuk ASI bayi justru muntah sehingga harus di puasakan lagi. Kalau misal lambung kuat nantinya ditambah lagi sedikit demi sesikit asupan ASI Nya. Dan saat itu berat badan arthur turun sampai 1360gr. Kata perawat wajar, karena umumnya bayi setelah lahir berat badannya memang turun.

NICU itu ketat banget peraturannya. Nggak boleh ada yang masuk selain dokter, perawat, dan ibu yang mau menyusui. Kalau mau nengokin aja cuma bisa pas jam jenguk dan cuma bisa lihat lewat jendela. Posisi Inkubator Arthur untung aja pas deket jendela, jadi bisa lihat dia deket dari luar jendela. Karena Arthur lagi phototheraphy saat jam jenguk tirai jendela nggak bisa dibuka. Arthur menjalani phototheraphy 1×36 jam. Berarti selama 2 hari nggak bisa nengokin arthur. Walaupun nggak bisa nengok arthur, ASIP selalu dikirim buat Arthur. Kadang ayah arthur malem-malem ke RS anter ASIP sambil ngintip dia kelihatan nggak. Pas weekend sebelum ayah arthur balik jakarta, kita sekalian ketemu dokter anak yang nanganin Arthur, mau nanya perkembangan Arthur dan konsultasi. Kita orangtua baru dan awam mengenai masalah ini. Apalagi kelahiran prematur begini, belum berpengalaman.  Dokter jelasin mengenai berat badan arthur, target kenaikan berat badan perhari nya, jumlah ASI yang masuk, tekanan oksigen yang diberikan, temperatur suhu inkubator. Secara umum cuma njelasin itu. (disinilah sebenarnya saat ini kami ada rasa kecewa dan menyesal, karena dokter ini kurang memberikan edukasi pentingnya berbagai macam skrining yang harus dilakukan pada bayi prematur. Sepertinya beliau hanya fokus pada masalah berat badan. Kami tau mengenai berbagai macam skrining justru lewat media sosial, yaitu grup prematur indonesia dan super prematur di facebook)

Ayah arthur cuma dapet cuti seminggu. Terus balik jakarta lagi. Ke jogja cuma kalo weekend aja bisanya. Pokoknya hari – hari dilalui isinya makan booster ASI sayur rebusan, minum jamu, pumping 3-4 jam sekali, anter ASIP sekalian pas jam jenguk biar bisa sekalian lihat arthur dari jendela.

Sudah seminggu Arthur ada di NICU dengan berbagai macam selang yang menempel di tubuhnya. Siang itu hari ke 7, waktu anter ASIP sekalian mau lihat arthur dari jendela, dia sudah nggak pakai CPAP lagi (CPAP itu yang nempel di hidungnya untuk oksigen). Alhamdulillah, berarti pernapasan Arthur sudah membaik. Ternyata sudah dari pagi arthur dicoba lepas CPAP nya, karena tekanan oksigen sudah rendah dan arthur sudah dapat lancar bernapas. Semoga nggak ada apa-apa lagi. Yang nempel-nempel di dada nya juga udah nggak ada. Cuma sesekali dipasang alat di jempol kaki untuk cek denyut jantung arthur. Tinggal infus dan selang sonde di mulut arthur aja. Oiya infus arthur pindah-pindah, kemaren pernah di tangan, terus pindah ke kaki, ke tangan lagi. Kayaknya karena anaknya terlalu aktif bergerak, diselimutin aja nggak mau dia tendangin terus. Mungkin dia risih sama selang infusnya jadi copot-copot gitu kali ya infusnya. haduuhhhh…

Aku selalu dateng pas jam jenguk sekalian anter ASI. Kadang sehari 2x ke RS karena jam jenguknya siang jam 11-12 dan sore jam 5-6. Tirai jendela nya pun dibuka cuma kalau ada request dari keluarga. Jadi kalo nggak ada yang jenguk dan nggak diminta buka tirai, nggak bakal dibuka tirainya. Aku biasanya ketok-ketok ruang perawat NICU ngasihin ASI sambil bilang “minta tolong gorden bayi nyonya ranny dibuka” (Pas itu Arthur namanya masih “bayi nyonya ranny” ). Aku cuma bisa berdiri di jendela liatin arthur didalem inkubator. Kadang dia pas digantiin popok, diukur suhu badannya, dikasih ASI lewat sonde, ngulet-ngulet, cegukan. Pengen gendong tapi aku juga masih belum tau caranya gendong bayi kecil gitu gimana. Kayaknya ringkih banget jadi takut sendiri.

Karena pas jam jenguk, RS ramai sliweran banyak orang yang pada jenguk. Banyak yang pada ikutan mampir nengokin jendela, seringnya pada nanyain prematur berapa bulan, berat berapa kilo, anak keberapa, dll. Selain pada nanya sering juga aku denger kata-kata “kecil banget” “kasihan” . Jahatnya lagi aku pernah denger ada mas&mbak lewat, mbak nya bilang “kasihan kecil banget” mas nya nimpalin “udah ah yuk, kayak anak kucing” :((((((

Helloooooo!!! ini ibunya berdiri disini udah kayak macan lhoh.. rawwwrrr… Pengen tak samperin tak labrak sekalian tapi sabaarrr sabaaarrr… Sambil mbatin ngomong sama arthur “besok kamu kalo gede tunjukin sama orang itu kalo kamu kayak singa”

Kami NICU parents tidak butuh dikasihani. daripada mengasihani kami lebih baik mendoakan anak kami agar segera pulih dah pulang ke rumah dengan sehat.

NICU warrior

Memang ya, menjadi NICU parents itu mengajarkan kita tentang kesabaran, ketabahan, pasrah, keikhlasan, tawakal, ikhtiar, pokoknya intinya semua milikNya dan menjadi kuasaNya suatu saat pasti akan kembali kepadaNya. Salah satu proses pendewasaan diri juga, kami sebagai orangtua baru.

Hari itu hari ke-10. Kayak biasaya aku nganter ASIP sekalian mau lihat arthur dari jendela. Ternyata arthur udah nggak pakai infus. Aku terus mau konsultasi dan nanya perkembangan arthur sama perawat, tapi kata perawat suruh nunggu nanti kalau pas dokter visit, sekalian konsultasinya sama dokternya aja. Aku tunggu di depan ruang NICU, sambil lihat kok kayaknya cuma aku ya yang rajin banget jengukin anaknya disini sehari bisa dua kali pagi dan sore. Pas dokter dateng, aku terus disuruh masuk ke ruangan perawat. Kata dokter kondisi arthur stabil dan baik, ASI yang masuk pun sudah bertambah. Dia dikasih ASI tiap  3 jam sekali. Jadi dokter berani ngelepas infusnya. Karena kondisi arthur sudah cukup stabil, dokter saranin aku untuk melakukan KMC (Kangaroo Mother Care) supaya arthur bisa segera keluar dari box inkubator dan pindah ke box bayi biasa. Selain KMC, aku juga disuruh belajar menyusui langsung agar arthur mulai punya reflek hisap dan bisa nenen langsung ke ibunya. Selain belajar nenen langsung, aku juga diajarin nyendokin ASIP ke arthur karena RS tempat arthur di rawat punya prinsip “Rumah Sakit Sayang Ibu dan Anak”. Dokter nya pro-ASI dan nggak ngebolehin pake dot/empeng.

Akhirnya setelah berhari-hari kelahirannya aku bisa megang arthur juga. Emang bener, para orang tua preemie paling menunggu saat-saat KMC dengan bayi nya.

Penjelasan mengenai KMC ada di postingan tersendiri setelah ini ya…. 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s