Memberikan ASI untuk bayi prematur

Ibu-ibu yang abis melahirkan nggak usah terlalu khawatir kalau setelah lahiran ASI nya cuma sedikit. Ada beberapa yang saat hamil ASI nya sudah keluar. Ada yang beberapa hari kemudian  setelah melahirkan baru keluar. Bayi bisa bertahan tanpa asi sampai 3-4 hari setelah lahir. Arthur aja baru dikasih ASI pas usia 5hari karena dia di observasi dulu lambungnya. Kondisi orang itu berbeda-beda dan tidak bisa disamakan. Karena kadang para ibu-ibu ini kompetitif sekali, suka menyama-nyamakan atau membandingkan. Gampang baper hahahha…

ASI itu cairan ajaib, Begitu plasenta diambil dari rahim otomatis hormon penghasil ASI terbentuk dan menghasilkan ASI. ASI awal setelah melahirkan berupa cairan berwara kuning dan biasaya agak kental namanya kolostrum. Jangan dibuang ya kolostrum ini soalnya penting sekali untuk imun bayi di kehidupannya.

Produksi ASI menyesuaikan kebutuhan bayi. Jangan sampai stres dan banyak pikiran juga, karena bisa pengaruh ke hormon produksi ASI. Aku dulu awalnya masih ngerasa shock juga dengan kelahiran prematur dan melihat kondisi arthur di dalem inkubator. Ya nangis pastilah, mau tidur sering nangisan malem – malem sama ayah arthur. Tapi terus pada bilang jangan sedih terus, kasihan arthur disana karena ada ikatan batin ibu dan anak , dan juga kasihan nanti pengaruh ke ASI nya. Demi arthur aku akhirnya terus berpikiran positif, biar ASI nya keluar banyak buat arthur. Supaya berat badannya cepet bertambah, dan segera pulang ke rumah dengan sehat.

Kalau masalah per-ASI-an secara umum pasti sudah banyak yang paham lah. Banyak sekali info nya di google dan grup facebook. Aku sendiri diajakin temen untuk gabung di grup ibu menyusui di facebook, grup EPING (Exclusive pumping mama indonesia). Disana isinya ada tips pumping, info edukasi ASI, segala macem lah sampai curhatan emak-emak, jualan juga ada. Ada juga para emak-emak yang suka share foto hasil pumpingnya sampai ASIP nya numpuk menuhin kulkas. Aku sendiri sih gak bisa ya sampai sekulkas gitu simpenan ASIPnya. Tapi udah Alhamdulillah banget arthur nggak kekurangan ASI dan yang penting berkecukupan untuk memenuhi kebutuhan arthur.

img_5471
ini produksi ASI emaknya arthur. Waktu itu yang penting pumping pumping dan pumping

Sewaktu arthur masih di NICU, aku di rumah kerjaannya pumping pumping dan pumping. Udah kayak sapi perah, abis makan diperah, makan lagi perah lagi… Belum pernah rasain gimana  nyusuin bayi secara langsung. Setelah arthur umur 10 hari baru lah dia menyusu langsung dan itupun arthur belum bisa, dia masih harus belajar. Arthur juga dilakukan fisioteraphy oral untuk merangsang reflek hisap dan menelannya. Dan aku diajarin perawat disana gimana caranya supaya arthur bisa menghisap, dan menelan. Dengan menyentuh dan memijit pipi diputar – putar itu ngasih stimulasi ke dia supaya dia bisa menghisap dan ngenyut. Kalau rangsangan di rahang bawah supaya dia bisa menelan. Baru beberapa kali, arthur udah bisa walaupun belum terlalu lancar. Perawat disana banyak yang bilang arthur pinter, cepet bisa.

Sejak program KMC , dokter juga saranin biar bayi nyonya ranny ini juga program “belajar netek” Tapi nggak enak banget didengernya jadi aku bahasakan “belajar menyusui langsung dari ibunya”. Menyusui dilakukan 3 jam sekali. Mulai jam 06.00 , 09.00, 12.00 , 15.00 , 18.00 , 21.00, 00.00. Kalau jam 03.00 pakai sonde, biar ibu bisa istirahat. Sebenernya nggak wajib ibu datang setiap saat pada jam itu untuk menyusui, boleh jam berapa aja pas jadwal nya. Tapi instingku sebagai seorang ibu ya, aku dateng ke rumah sakit berangkat pagi – pagi sekali supaya setengah 6an sudah sampai di RS, dan bisa nyusuin arthur langsung mulai jam 6,  disana seharian full. Sangu baju, sangu maem, sangu cemilan. Kadang kalau makan siang, makanannya dianterin ke RS sama orang rumah. Selain program “belajar menyusui langsung dari ibunya” Sekalian biar bisa KMC paling nggak sehari bisa dua kali. Biasanya siang sebelum jam besuk dan malem setelah isya. Baru pulang dijemput tengah malem jam 11-12an. Capek? Pastilah, tapi nggak apa- apa semua demi arthur.

Sebenernya di rumah sakit ada yang namanya ruang ibu, tempat para ibu menyusui untuk beristirahat, memompa ASI, dan boleh saja menginap disana gratis tanpa biaya. Tapi ya namanya gratis ruangannya seadanya bangetlah. Di dalem ruangan itu ada 3 bed yang cuma di sekat dengan tirai, ada 1 kipas angin , dan ada 1 kamar mandi di dalem. Ruangannya deket tempat pembuangan deh kayaknya soalnya kadang ada bau nggak enak gitu dan pengap lembab. Nggak betah lah sebenernya lama – lama di dalem situ, tapi mau gimana lagi. Aku kalau bolak balik rumah ke RS sehari 7 kali capek juga loh. Biar bisa deket sama arthur juga kalau di RS. Tapi  Aku nggak mau nginep di situ, aku mending malemnya pulang ke rumah aja istirahat di rumah. Di ruang ibu, hanya ibu – ibu saja yang boleh tidur di dalem, bapak – bapak kalau mau nemenin nggak boleh ikutan masuk ke dalem soalnya disana ada ibu – ibu lain yang biasanya pada mompa ASI. Sebenernya rumah sakit ini bagus, dan pro ASI.

Aku pernah nangis di ruang ibu. Jadi aku belajar nyendokin arthur, eh arthurnya malah gumoh. Padahal wajar aja ya bayi gumoh. Tapi aku malah berasa semacam gagal jadi ibu (lebay memang, tapi berasa nya gitu). Waktu itu masuk jam menyusui, sebelum dikasih ke aku arthur di timbang dulu. Perawat ruang bayi gitu punya rumus, berat badan sebelum dan sesudah nenen, ntar bisa dihitung ASI yang masuk ke lambung bayi berapa CC. Arthur masih belajar nenen jadi belum dikenyut-kenyut. Sama perawat terus disuruh nyendokin aja, ASIP pakai HMF. Eh malah kayak kesedak terus gumoh. Aku jadi takut banget, perawat juga bilang udahan aja dan sisa ASIP nya mau dikasihin lewat sonde aja. Aku terus ke ruang ibu, nangis sendirian disana. Kayak begini yang namanya baby blues apa ya? Ibu bayi prematur kayaknya lebih rentan syndrome baby blues deh.

Aku kenalan sama seorang ibu pas mompa ASI bareng, ternyata dia disana udah lebih dari 2 minggu, anaknya sakit batuk – batuk, nggak tau ya diagnosanya gimana dan nama penyakitnya apa dia gak cerita. Anaknya usia 2 bulanan, katanya gara  – gara ketularan. Namanya bayi baru lahir pasti bayak yang jenguk, nah anaknya ini di jengukin rombongan , terus di estafetin gendongnya, di cium-ciumin. Bayi emang bikin gemes buibu tapi sekali lagi mohon pengertian dengan kondisi baby newborn, terlebih bayi prematur. Mengenai adab jenguk menjenguk baayi yang baru lahir alangkah baiknya bayi ditaruh aja dikasur terus kita lihat doang. Kalau mau megag jangan lupa cuci tangan dulu pakai sabun. Nggak usah digendong apalagi di estafetin dan diciumin. Masih rentan kena virus atau ketularan penyakit. Kan kasihan baby nya. (Malah OOT)

Beberapa hari selama aku di RS program “belajar menyusui langsung dari ibunya”, kok kayaknya cuman aku doang ya yang rajin baget gini. Ibu – ibu lainnya tuh cuma dateng jam tertentu doang. Tapi mungkin aja para ibu itu bekerja jadi cuma bisa jam tertentu doang. Sekitar semingguan lah rutinitas aku begitu sebagai NICU parents dan saat itu rasanya single fighter. Soalnya ayah arthur kerja di Jakarta. Cuma bisa nemenin kalau pas weeekend balik jogja. Ayah arthur kalau nemenin juga cuma bisa lihat arthur dari balik jendela, soalnya nggak dibolehin masuk. Kasian ayah arthur ini, belum sempat nyentuh anaknya. Akhirnya aku bilang ke perawat “bu, bayi nyonya ranny ini pas lahir belum sempat diadzanin ama bapaknya, ini mumpung ada bapaknya kesini. Mau minta ijin di adzanin boleh ya?” Waktu itu usia arthur sekitar 2 mingguan , dan udah di box bayi biasa nggak di dalem inkubator lagi. Perawat ngijinin lingga buat azanin arthur. Aku ngampet nangis liatin lingga ngadzanin arthur, walaupun telat banget tapi nggak apa-apa. Itu suara ayah kamu nak. Lingga akhirnya bisa megang arthur dan cium arthur walaupun cuma sebentar.

 

sumber : @aimijateng

img_5477-1

Kita sering lihat di sosmed atau menerima broadcast mengenai donor ASI, ada yang menawarkan donor atau ada juga yang mencari donor. Aku sendiri pernah menawarkan donor ASI. Karena sejak resign arthur malah nggak bisa ngedot sementara stok ASIP masih se freezer, kan sayang udah capek ngengkol tapi dibuang. Waktu itu mikirnya, buat bantu orang yang butuh ASI apalagi bayi prematur, karena inget gimana perjuangan seorang bayi prematur di awal kehidupannya. Aku pengen bantu.. Tapi ternyata aku salah, donor ASI untuk bayi prematur itu nggak gampang, berikut  pesan dari Bu Prima yang di share di grup whatsapp baby community :

Untuk donor asi prematur tidak mudah. Pendonor harus dinyatakan sehat bebas berbagai penyakit yang dibuktikan dengan surat keterangan secara medis dari RS bahwa telah menjalani skrining.
Bebas HIV, bebas TORCH, bebas narkoba, bebas hepatitis, Tidak merokok, tidak minum alkohol.
Tidak mudah. Jadi mohon apabila menyebarkan broadcast meminta donor asi, tolong sampaikan juga persyaratan persyaratan tersebut.
Mengingat rentannya kondisi prematuritas terhadap paparan infeksi dari luar.
Disamping itu pada bayi bayi prematur masih sering dipuasakan mengingat kondisi lambungnya yang masih rentan.
Yuk, kita mulai mengedukasi masyarakat juga selain meminta bantuan.
Terimakasih.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s