Hari terakhir arthur di NICU, KMC 24jam.

Arthur pulang ke rumah setelah sekitar 3 minggu di NICU. Dokter ngebolehin bawa arthur pulang karena menurutnya kondisi sudah cukup stabil, bisa nenen langsung, dan kenaikan berat badan per hari nya sudah sesuai dengan target dokter. Dokter mengizinkan membawa arthur pulang ke rumah dengan pertanyaan “sudah berani merawat di rumah?”

Sebelum dibawa pulang kerumah, dokter kasih program KMC 24jam. Apa itu? Aku diminta tinggal 1-2hari dulu di bangsal sama arthur. Disana diajarin perawat gimana cara merawat bayi, dari mandiin, ganti popok, KMC sesering mungkin, nenenin, kasih ASIP pake sendok, dll.

Bisa nenen kok diajarin kasih ASIP pakai sendok? Soalnya Arthur diresepin HMF banyak buat dibawa pulang. Kata dokter, mumpung perawatannya dibiayain asuransi biar sekalian aja dibawain pulang HMF nya banyak. Harga HMF ini cukup nguras kantong juga dan kadang stok nya susah. Dan Kalau Pasien BPJS nggak dapet HMF. Arthur juga pernah kehabisan HMF pas di NICU tapi kata dokter nggak apa-apa yang penting ASI nya aja. Aku nawarin mau cari HMF diluar tapi kata dokter nggak usah, nanti mau dipesnkan RS aja lagian biar dicover sama asuransi sekalian (iya juga sih).

HMF : Human Milk Fortifler

HMF apaan sih? HMF bukan susu formula ya. Kadang kalau aku cerita tentang HMF terus pada ngira Arthur dikasih susu formula yang untuk anak prematur. HMF itu Human Milk Fortifler buat dicampur ke ASIP, untuk menambah kalori di kandungan ASI. Misal asi itu 30kalori kalo ditambah HMF terus bisa 80kalori (ini itungan pakai rumus misalkan loh ya). Arthur butuh banyak kalori untuk boost BB nya biar cepet naik. Apalagi arthur belum masuk 2kg tapi sudah boleh dirawat dirumah. Dokter sepertinya fokus nya di kenaikan BB arthur.

Sebelum masuk bangsal untuk program KMC 24jam, arthur di lepas selang sonde nya. Dan taraaaaa… akhirnya bisa lihat wajah arthur tanpa selang sonde di mulutnya.

Mirip siapa ya? Sejuta orang pada bilang mirip ayahnya sih..

Pas di NICU arthur pakai diapers terus,sampai ruam di pantat nya merah gitu. Kasian banget, kulitnya masih tipis pantat nya malah lecet gitu. Sama dokter dikasih cream buat ruam nya, pas KMC 24jam perawat juga bilang pakai popok kain dulu aja. Mana pas arthur lagi sering pup. Kasihan kalau gak keburu diganti kotorannya bisa kegesek ke kulitnya yang masih tipis dan bisa bikin lecet ruam gitu. Lihatnya aja berasa pedih. Oiya, kasihan arthur selama di RS dan pas program KMC 24jam pakai baju dari RS. Kedodoran banget udah gitu kadang ada yang bolong. Akhirnya pas hari terakhir aku minta bawain baju arthur di rumah buat dipakein.

img_5469
KMC 24 jam

Masyarakat Indonesia itu punya adat jenguk bayi lahir. Apalagi kalo tinggal di kampung. Dateng bisa rombongan ibu-ibu se-RT. Kalo yang berani malah minjem bayi nya digendong2 segala. Duh, padahal bayi baru lahir masih riskan. Apalagi bayi prematur, dokter nyaranin “jangan dikerumunin orang banyak. Kalau mau jenguk jangan deket bayi nya, bilang aja karena ini anak prematur masih riskan kena virus. Apalagi kalau ada yang batuk pilek, dijauhin dulu. Bayi kecil gini susah banget nanganin nya kalo udah kena virus batuk pilek. Dan jangan lupa kalau mau deket atau megang bayi nya cuci tangan dulu pakai sabun”

Jadi inget bayi 4-5 bulan yang lagi ada di NICU , dia ada di ruang isolasi. Nangis terus nggak berhenti. Kata perawat batuk sampai nafas nya sesak. Kasihan banget nangis nya sampai berjam-jam , perawat juga ngediemin aja. Denger-denger dari omongan perawat pas aku lagi belajar nenenin arthur di NICU, bapaknya masih kayak bocah. Kayak anak baru lulus sekolah gitu dan bau rokok banget. Bisa jadi karena kena asap rokok bapaknya. Duhhhh.. bapak-bapak kalau pada mau ngerokok jangan deket anak kecil apalagi bayi ya. Mohon pada sadar diri aja.

Hari arthur dibolehin pulang, dari kamar mau keluar RS lewatin banyak orang rame-rame. Arthur digendong ibuku jalan cepet-cepet, dibedong  dan  ditutupin selimut. pokoknya biar debu nggak nempel deh. Ternyata dirumah lagi riweuh acara aqiqah arthur. Acara potong kambing, Tetangga pada rewangan masak si belakang rumah, malemnya pengajian aqiqah. Aku telepon orang rumah dulu biar sterilin depan rumah dulu sebelum arthur sampai (udah kayak presiden mo lewat) . Sampai rumah, Bawa masuk arthur diem-diem biar nggak ada yang lihat, soalnya kalau tau arthur ada di rumah mesti terus pada berbondong-bondong jenguk. Bukannya pelit, bukannya mau nyembunyiin bayi nya. Tapi mohon pengertian Kasian bayi nya. Karena anak prematur bukan seperti bayi biasa. Resiko kenapa-kenapanya lebih tinggi. Waktu itu aku kepikiran kalau jadi omongan segala macem, ahhh tapi nggak peduli lah yang penting anakku gak kenapa-kenapa. Bodo amat pada mau ngomongin apaan. Hehehe…

Kepulangan bayi prematur dari RS (atas seizin dokter spesialis anak yg merawat) tentu sudah dinantikan oleh para orang tua bayi prematur. 

Nah, apa-apa saja ya yg perlu dipersiapkan untuk menyambut kepulangan pejuang cilik? 

● di beberapa RS besar diberlakukan rooming in (rawat gabung) dulu sebelum sang preemie boleh dibawa pulang. Pada rooming in ini, seakan-akan sudah di rumah, mulai dari memandikan , ganti baju, menyusui dilakukan tanpa bantuan perawat, namun jika memerlukan bantuan sewaktu-waktu masih dapat menekan bel untuk memanggil suster jaga. Jika bunda sudah mahir, hanya rooming in 1 hari saja biasanya dokter akan langsung mengizinkan pulang. 

● Bekali diri dan bersiap untuk keadaan emergency , bayi prematur seringkali mengalami apnea (henti napas) berulang, jangan panik, minta petunjuk dokter atau perawat apa saja yg harus dilakukan bila bayi apnea, persiapkan oxycan di rumah untuk keadaan emergency. 

● Konsultasi dengan konselor menyusui, karena biasanya bayi prematur belum pandai menyusu langsung ke payudara ibu (karena refleks hisapnya belum bagus, lama dirawat di RS dan menggunakan sonde).

● Patuhi jadwal skrining bayi prematur, trutama skrining mata (ROP) , baru bisa dikatakan aman dari ROP bila sudah melewati usia post menstrual 50 minggu. 

● Patuhi jadwal vaksinasi. 

● Pantau growth chart (Fenton growth chart untuk preemie) dan tumbuh kembang, bila ada penyimpangan konsulkan ke dokter. 

● Hati-hati dengan barang-barang di sekitar tempat tidur/box bayi, hindari dari bantal atau selimut yg dapat menutupi jalan napas bayi. 

● Lakukan KMC (Kangaroo Mother Care) sesering mungkin di rumah.

● Jaga kebersihan rumah dan orang-orang yg tinggal di dalamnya, batasi menerima tamu yg menjenguk bayi, cuci tangan yg bersih sebelum memegang bayi, jauhkan dari asap rokok, bayi prematur masih sangat rentan kesehatannya, lebih baik dicegah sebelum sakit.

(dr  ning rahardhiyanti spA di grup premature indonesia)

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s