Welcome home our king Arthur! 

Welcome home our king Arthur! 

Beberapa hari pertama arthur pulang ke rumah, nggak ada yang tau. Cuma orang serumah aja yang tau. Soalnya Takut dijenguk. Aneh ya, kok takut di jenguk. Soalnya dokter pesen jangan sampai dijenguk dikerumunin orang. Jadi arthur disembunyiin terus. Tetangga pada nanya, temen-temen juga pada BBM & whatsapp nanya arthur udah di rumah belum. Maaf waktu itu kami terpaksa bohong soalnya bayi nya kan prematur, kecil banget dan lebih rentan kena virus.
Tapi, ibarat nyembunyiin duren, lama-lama juga bakalan kecium baunya. Gara-gara jemur pakaian bayi dihalaman depan, terus pada banyak yang nanya. Udah pulang ke rumah ya bayinya? Apalagi kalau jemur arthur di teras depan, aku sambil sembunyi takut kelihatan. hahahaha…

Sekitar 1-2 mingguan setelah arthur pulang ke rumah, mulai pada tau kalau bayi nya udah dirumah. Yang ditakutkan akhirnya terjadi. Berbondong-bondonglah tetangga dan kerabat jenguk menjenguk. Semua aku serahin ke ibuku, gimana cara ngomong sama yang pada jenguk biar pada maklum. Kalau yang jenguk rame-ramean disampein tentang kondisi arthur kalau anak prematur itu belum waktunya lahir jadi mohon maklum jenguknya masuk ganti-gantian dan jangan lama-lama. Kalau ada yang lagi sakit jangan deket-deket. Alhamdulillah pada paham. Walaupun kadang deg-deg an juga aku nya kalau jenguk nya bawa anak lagi flu, ada juga yang anaknya pengen megang. Pelit amat yak dipegang aja nggak boleh. Soalnya kalau anak kecil gitu takut terus ditapuk bayinya saking gemesnya, hahahaha.. Mohon maklum ya!

Lewat blog ini aku juga mau minta maaf kalau dulu main kucing2an, ditanya dah pulang belum selalu aku jawab belum. Apalagi temen-temen malah mau pada jenguk ke rumah sakit, aku bilang nggak bisa di jenguk cuma ibunya yang boleh masuk. Padahal sebenernya bukan nggak bisa dijenguk tapi karena baby nya udah dirumah.

Namanya juga anak pertama, wajar aja pengen belanja perlengkapan baby yang lucu-lucu. Tapi yang namanya orang jawa, nggak boleh belanja perlengkapan bayi dulu kalau belum 7bulanan. Kemarin pas hamil arthur masuk 7 bulanan Cuma ada beberapa doang yang udah beli lewat online shop. Jadi pas waktu arthur lahir banyak banget yang belom kebeli. Baju aja belom punya. Malah ibu bilang, besok aja beli kalau deket lahiran, kalau nggak pas aku dirumah sakit ntar biar di beliin. Padahal pengen kan belanja sendiri milih yang lucu-lucu. Nah… terus malah kejadian bener kan, aku abis lahiran dan masih dirumah sakit baru pada belanja ini itu, baju, perlengkapan segala macem. Dulu pake ngomong gitu sih.

Pas arthur udah lahir dan udah pulang ke rumah, aku rajin bener liat barang di online shop. Apalagi ada marketplace yang kasih free ongkir. Gimana mamak nggak seneng. Harga online shop rata-rata dibawah harga toko udah gitu ongkirnya gretong pula. Soalnya aku nggak ada waktu buat jalan-jalan dan belanja, arthur kan masih orok banget nggak boleh dibawa jalan apalagi ke mall. Kasihan diluar banyak virus yang kita nggak tahu dan bayi kecil masih rentan, apalagi anak prematur. Daripada kenapa-kenapa, lagian kata orang jawa kalau belum selapanan (35harian) belum boleh dibawa pergi-pergi. Jadi kadang sambil nenenin, sambil buka online shop. Apalagi kalau nenenin malem-malem sambil mangkuin takut arthur bisa jatuh gelinding kalau aku ngantuk ketiduran mangku arthur, jadi sambil buka onlineshop biar melek. Soalnya arthur nya masih kecil banget belum bisa dinenenin sambil tiduran.

Tapi aku pernah kesel banget. Mungkin juga karena efek baby blues kali ya. Sebenernya sepele.. Ibuku nih pake ceritain ke tetangga-tetangga yang jengukin segala. Cerita kalau aku dikit-dikit google, belanja aja online shop, intinya aku ngandelin internet banget. Ya maklum aja deh yang namanya orang tua, beda generasi beda zaman. Tapi kalau inget lagi emang kadang masih kesel. Hal yang nggak perlu diceritain pake diceritain segala. Aku ampe nangis waktu itu, emberan cengeng ya. Kayaknya efek emosi bawaan baby blues juga deh. 

Sekarang pikir lagi aja deh, aku tau banyak informasi prematuritas darimana kalau bukan dari komunitas di facebook dan googling. Nggak bisa deh kalau cuma ngandelin kata dokter, apalagi kata orang-orang doang. Orang yang pada jenguk pada bilang, nggak apa-apa gedein diluar, anaknya temennya atau anaknya sodaranya yang prematur sehat-sehat aja. Jadi bikin aku nggak mikir bermacam-macam resiko-resiko bawaan prematuritas. Padahal prematur bukan hanya masalah pada berat badan lahir bayi aja.

Dulu waktu aku ngeflek dan waktu ngerasain kontraksi mau lahiran juga, aku googling tentang sebab ngeflek waktu hamil, ciri-ciri kontraksi palsu dan tanda persalinan. Eh diceritain juga ke tetangga-tetangga malah pada sambil ketawa. Zzzzz… Lhah emang mau nanya ke siapa lagi jam segitu? Aku Whatsapp dokter kandungan ku juga nggak dibales-bales. Ya kali mau Nelponin dokter tengah malem cuma mau nanya gimana tanda persalinan atau kontraksi palsu. Ya maklum deh beda generasi. Zaman sekarang kan mau nanya apa dikit mending googling aja yang ngga repot dan langsung ada jawabannya.

Aku kalo nenenin arthur atau pumping biasanya sambil WA nan ama suami, browsing, buka sosmed, liat onlineshop. Pokoknya pegang HP deh. Ampe sering kena omel. 

Duh tangan gatel kalo nggak sambil main HP. Ampe sekarang aja kalo nenenin sambil main HP. Ini ngetik blog juga sambil nenenin hehehe.. Maklum ya mahmud jaman sekarang. Apalagi jauh-jauhan sama suami, komunikasi seringnya lewat WA aja malah jarang telponan. Dia sering nanyain anaknya lagi apa. Minta sering dikirimin foto & video nya. Sampe memory HP aku full foto video nya arthur doang. 

Tapi dulu kalau nggak sering megang HP browsing dan main sosmed mungkin aku nggak bakal ngerti informasi seputar prematuritas. Nggak ngerti tentang skrining walaupun aku tidak memahami sepenuh nya kalau skrining mata sebenernya harus dilakukan secara berkala.

Maafin mama yaa arthur ku kalau nenenin arthur sambil mainan HP…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s