Hernia Umbilikalis

Tali Pusar arthur puput (lepas) waktu usia 11 hari saat masih di NICU. Aku sering nanya juga ke perawat pusernya udah puput belum. Pas hari itu aku anter ASI sambil nanya, ternyata udah puput waktu mandi pagi. Perawat terus ngasihin tali pusernya ke aku. Soalnya mama bilang suruh simpen tali pusernya. Katanya bisa jadi obat kalau anaknya sakit, misal lagi demam pusernya direndem air terus di kompres pake air nya. (Nggak tau ya ini mitos atau fakta tapi aku belum pernah coba sih).

Aku nggak ngerti cara perawatan tali pusar pada bayi baru lahir, aku cuma tau teorinya karena baca di buku KMS arthur. Soalnya selama di rumah sakit, perawatan tali pusar sampai tali pusar nya puput dilakukan oleh perawat.

Saat itu usia arthur kurang lebih sekitar 2 bulanan. Usia koreksinya 0 minggu. Ya kira-kira tanggal segituan lah arthur seharusnya lahir. Puser arthur masih nampak keluar menonjol, hampir seperti benjolan. Atau bisa dibilang Me istilahnya bodong. Padahal udah lama tali pusernya lepas kok ini masih aja bodong.

Oiya sekitar 1 bulan awal setelah lahir arthur nggak pakai gurita yang tali. Arthur pakainya gurita yang ada perekat nya. Karena pada bilang yang tali nggak disarankan, kasihan bayi nya bisa sesek. Aku juga nggak tau fungsi gurita apaan, setau aku ya cuma buat bikin bayi anget dan nggak gampang masuk angin, semacem dalemannya bayi gitu. Ternyata kalo kata orang tua, bikin bentuk perut bayi bagus nggak beleber.

Pas jadwal imunisasi, sekalian nanya ke dokter yang ngerawat arthur biasanya. Katanya itu hernia umbilikalis. Tau hernia kan? jadi hernia itu sesuatu yang ada didalam tubuh yang tidak seharusnya menonjol keluar. Hernia macem-macem. Yang ini dinamakan hernia umbilkalis karena terdapat di umbilikus (pusar). Hernia umbilikalis ini memang sering terjadi pada bayi prematur atau bayi BBLR. Hernia Umbilikalis pada bayi terjadi karena penutupan tertunda dari lubang kecil di dinding perut di umbilikus. Kondisi ini jarang menimbulkan masalah serius di masa kecil dan biasanya dibiarkan untuk menutup secara alami. Saat bayi masih dalam kandungan, terdapat sebuah lubang pada perut bayi, di mana tali pusat bayi melwati lubang tersebut. Lubang tersebut harus menutup segera setelah lahir, tetapi dalam beberapa kasus otot tidak menutup sebagaimana mestinya. Hal tersebut menyebabkan beberapa titik di sekitar pusar bayi mengalami kelemahan sehingga memudahkan adanya tonjolan pada sekitar pusar.

Kata dokter, nanti puser arthur bisa masuk sendiri seiring pertumbuhan dan kenaikan berat badan dia. Rata – rata pada menutup dan masuk sendiri sebelum usia 12 bulan. Tapi kalau sampai usia 5 tahunan masih bodong juga, maka harus dioperasi. Aku dah takut denger arthur mau dioperasi kalau masih bodong. Moga aja pusernya bisa masuk deh.

umbilical_hernia_growth
pertumbuhan hernia umbilikalis

Terus ama dokter dilihat lagi puser nya, ternyata diteken bisa masuk tapi kalau arthur ngulet-ngulet sambil ngeden pusernya keluar lagi. Dokter bilang, ini kemungkinan bisa masuk sendiri nanti pusernya. Soalnya bayi nya masih suka ngulet sambil ngeden. Iya sih, emang arthur pas umur segituan kalau ngulet sambil ngeden, pas ngulet muka nya juga bisa sampai item merah gitu. Kadang kalau nangis juga terlihat semakin menonjol pusernya. Dokternya terus ngajarin, kalo abis mandi pusernya diteken masuk ke dalem lalu dikasih kasa steril terus dikasih perekat supaya kalau arthur ngulet pusernya nggak keluar lagi. Sampe diresepin kasa steril dan perekat yang biasa buat rekatin perban buat di rumah.

Selama di rumah puser arthur jadi kayak di plester gitu. Plesternya di ganti tiap dia mau mandi. Tapi sayang nya perekat nya itu kalau mau di copot susah, kudu pakai baby oil pelan-pelan. Dan bekasnya kadang bikin kulit arthur merah. Padahal kudu diganti sehari 2 kali. Akhirnya pas mama mertua (uti nya arthur) dateng ke jogja, diajarin pakai koin. Kalau nggak pakai koin 100 lama yang perak gede wayang itu ya pake koin 1000an lama yang warna emas perak. Koinnya di bungkus pakai kasa steril. Pusernya arthur dimasukin nya diteken sambil diputer dulu pakai jempol, terus dikasih koin baru diplester. Lama – lama kasihan juga kulitnya kalau diplester. Bekasnya itu bikin kulit arthur merah, takutnya lecet. Akhirnya pakai gurita tali deh. Jadi diteken – diputer pake jempol terus dikasih koin abis itu diiket-iket dipasang gurita nya.

Sebetulnya cara ini bukan sebagai solusi supaya hernia umbilikalis tersebut hilang. Menahan dengan kain, plester, koin, dan sebagainya tidak ada bukti ilmiahnya. Tetapi kadang tetap dilakukan semata hanya untuk ketenangan si orang tua. Penahanan seperti ini sebenarnya tidak memberikan manfaat apapun karena sampai saat ini belum ada bukti ilmiah yang kuat. HErnia umbilikalis ini pada umumnya akan menutup sendiri tanpa bantuan penahan tersebut. Jika hernia umbilikalis tersebut termasuk yang tidak bisa menutup sendiri, maka pilihannya hanya dilakukan tindakan operasi.

Waktu sekitar umur 3 bulanan lama-lama puser arthur bisa masuk juga. Dan sampai sekarang pusernya biasa aja. Nggak bodong lagi. Soalnya usia 3 bulan keatas arthur juga udah nggak ekstrim lagi nguletnya, udah nggak sambil ngeden sampe mukanya merah item. Jadi, sebenernya wajar aja kalau masalah hernia umbilikalis ini ditemui pada bayi prematur atau bayi BBLR. Namun, tetap konsultasikan ke dokter anak yang menangani.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s