Telinga Arthur Berdarah

Sejak usia 8 bulanan, Arthur mulai susah dibersihin telinganya. Dan kotoran di dalem telinganya tuh udah kayak upil – upil. Kalau dia pas lagi nenen aku sering iseng ngintipin dan aku senterin. Aku malah jadi risih sendiri lihatnya, dan juga takut kalau kotoran itu bisa menggumpal malah jadi susah keluar atau bisa bikin mampet.

Mumpung Arthur tidur dan posisinya miring, aku bersihin telinganya. Aku bersihin pakai stick flashlight, pembersih telinga yang ada lampunya itu. Biar kelihatan dimana kotorannya. Karena kalau pakai cotton bud biasanya akan mendorong kotoran semakin masuk ke dalam, bukannya ngeluarin kotoran. Aku mau keluarin kotoran di dalem telinganya yang udah kayak upil itu. Pertama, telinga kiri nya dulu pelan -pelan dan akhirnya berhasil keluar tuh kotorannya. Bener aja, kotorannya sampai udah agak keras gitu. Walaupun belum bersih banget telinganya yang kiri, tapi dia udah mulai ngulet-ngulet mau kebangun. Terus akhirnya minta nenen. Sambil nenen, akhirnya aku bersihin tuh telinganya yang kanan.  Tapi mungkin karena Arthur masih agak sadar, dia terus gerak – gerak. Tau – tau Arthur nangis, dan nangis nya sampe kejer. Awalnya aku kira karena dia kaget keganggu tidurnya. Gara – gara mamanya bersihin telinganya waktu dia masih enak tidur. Aku nggak tau ternyata waktu itu telinga Arthur jadi luka. Hikkksss… Aku nyesel banget!

Malem itu, Arthur nangis ampe sesenggukan. Maaf ya mama waktu itu nggak tau kalau telinga kamu malah jadi sakit. Mama kira kamu cuma kagol karena boboknya keganggu. Dan tengah malem, Arthur baru bisa bobok lagi. Setelah dipijitin badannya terus nenen.

Paginya, aku lihat telinga Arthur yang kanan ada hitam – hitam nya. Aku kira itu kotoran yang semalem, akhirnya keluar. Tapi kok banyak gitu ya… Atau jangan – jangan darah… Aku jadi deg deg seerrr….

Abis Arthur mandi, aku coba bersihin pakai cotton bud di bagian lubang luar nya, dan ternyata bener itu bukan warna hitam. Tapi setelah kena air warnanya jadi merah. Aduh, telinga Arthur berdarah. Aku coba nggak panik dan nggak bikin orang lain panik karena kalau panik malah jadi ambyar semuanya. Aku terus whatsapp papanya Arthur yang udah di kantor. Katanya, di deket rumah ada dokter THT yang buka praktek di rumahnya. Disuruh coba kesana dulu aja daripada langsung ke hermina bekasi.

Mau langsung kesana tapi hari itu di rumah nggak ada motor. Dan karena masih suasana lebaran, masih ada tamu dan saudara yang datang berkunjung ke rumah. Nggak tau juga jadwal praktek dokter itu jam berapa aja, dan udah buka belum abis lebaran gini. Arthur juga terlihat biasa aja, nggak rewel, nggak terlihat kesakitan atau risih telinganya. Dia nggak megang – megang telinganya juga. Karena biasanya kan kalau telinganya kesaitan atau risih, anak bakalan rewel atau sering megang telinganya.

Malemnya setelah papa Arthur pulang dari kantor. Seperti biasa, Arthur minta ngajak jalan – jalan keliling naik motor dan biasanya pulang – pulang dia terus bobok. Sekalian pas jalan muter keliling, mau lewatin rumah tempat praktek dokter THT itu. Buat nanya dokternya udah buka praktek belum, takutnya masih libur lebaran. Waktu lewat rumah sekaligus tempat praktek beliau, ternyata udah sepi. Namanya dr Janius Emra Sp THT. Ternyata kalau siang beliau praktek di hermina bekasi juga. Sementara di klinik rumahnya, buka setiap hari pagi dan sore. Senin sampai Sabtu pagi jam 06.30-08.00 dan sore jam 16.30-18.00. Di hermina bekasi beliau praktek senin sampai sabtu jam 10.00-12.00.

Akhirnya esok paginya, aku bawa Arthur ke klinik nya dr Janius. Pagi itu antrinya nggak banyak, cuma beberapa orang aja, jadi nggak lama nungguinnya. Giliran Arthur masuk ruangan periksa. Dokter Janius sepertinya memang sudah senior, dan memiliki gaya khas dan santai. Hampir seperti Prof Anwar yang membantu persalinan Arthur dulu.

Dokter tanya siapa yang mau periksa dan kenapa. Akhirnya aku ceritain kalau aku kemaren abis bersihin telinga Arthur dan malah berdarah. Dokter nyuruh nidurin Arthur ke bed, untuk diperiksa telinganya. Aku nawarin untuk pangku Arthur aja, karena Arthur pasti nggak bakalan mau dan berontak kalau diperiksa ditidurin di bed. tapi dr janius dengan gaya khasnya bilang , “udah nggak apa-apa nangis nanti dipegangin aja, saya periksa telinganya sambil dia tiduran”.

Akhirnya, daripada nggak jadi diperiksa, aku tidurin Arthur ke bed dan bener aja Arthur nggak mau ditidurin. Dokter megangin tangan dan kepala Arthur sambil nyenterin telinganya. Tapi dia terus ganti alat, semacam teropong kecil untuk memeriksa telinga. Aku pegangin tangan Arthur, Andien (Tantenya Arthur) megangin kaki nya, dan dokter megangin kepala Arthur sambil meriksa telinganya. Arthur jelas aja merasa nggak nyaman digituin dan dia nangis kejer.

“Wah, ini masih berdarah bu” Kata dokter Janius.

Duhhhh.. masih berdarah? Aku kira udah nggak keluar darah lagi. Tinggal dibersihin aja.

Dokter kasih Arthur resep obat untuk dibeli di apotek. Obatnya untuk diminum, aku kira bakal dikasih obat tetes telinga. Aku tanya fungsi obat itu untuk apa, katanya supaya lukanya cepet sembuh dan tidak keluar darah lagi. Supaya tidak terjadi infeksi.

Aku terus dimarahin ama dokter Janius “Lagian ibu ada – ada aja, ngapain telinganya dibersihin segala sih, buat apa? Memangnya orang bakalan lihat kotoran di dalem telinga, kan nggak kelihatan juga”

Bahasa dokternya nyantai banget gitu, dan tidak ada kondisi serius pada Arthur aku sedikit lega. Semoga hanya luka kecil di telinganya dan nggak kena ke telinga bagian dalam. Semua gara – gara mama mu nih Arthur.. iseng bener bersihin telinga segala…

Aku tanya ke dokter Janius, memangnya nggak apa – apa kalau kotoran telinga itu didiamkan saja, nggak dibersihkan. Karena orang dewasa aja kadang gatal kalau telinganya kotor. Tadinya aku khawatir kalau kotoran telinga Arthur yang udah kayak upil itu bikin dia gatal atau malah bisa menyumbat telinganya. Ternyata nggak apa – apa, kotoran telinga nggak berbahaya. Didiamkan saja, nggak usah diapa – apain. Kalau misalkan mau bersihin telinga, yang paling aman emang ke dokter THT untuk di vacuum tiap 6 bulan sekali. Pemakaian cotton bud atau korek telinga yang bentuknya kayak congkelan itu juga sebenernya nggak disarankan. Dan aku nggak mau lagi deh bersihin telinga Arthur. Takut Arthur kenapa – kenapa lagi. Karena telinga Arthur bisa membantu matanya untuk melihat. Besok lain kali, kalau mau dibersihin ke dokter THT aja.

Aku kira Arthur sekalian mau dibersihkan telinganya sama dokter Janius, tapi ternyata cuman diresepin obat. Karena telinga Arthur masih berdarah, dokter nggak berani mau bersihin telinganya. Takut malah luka kalau kena alat yang buat bersihin. Jadi sementara didiamkan dulu dan minum obatnya sampai habis. Dokter juga nggak nyuruh Arthur untuk balik kontrol lagi. Semoga aja Arthur telinganya udah sembuh, karena weekend kami mau pulang ke Jogja dulu.

 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s