Mengajak Anak Tuna Netra Naik Pesawat

Mengajak Anak Tuna Netra Naik Pesawat

salt_20190623_165423_12936197698.jpg

Sebenernya udah lama banget pengen nulis ini.
Ditambah beberapa waktu yang lalu sedang viral di sosmed seorang public figur entah dia itu artis, model, selebgram atau apalah, aku nggak ngerti juga. Yang bilang kalo naik pesawat mending bawa hewan peliharaan daripada bayi, gegara ada bayi di belakang atau depan dia yang nangis selama penerbangan.
Dan tentu lah kemudian dia di hujat abis-abisan sama netizen di negara +62 ini, khususnya para emak-emak yang punya bayi dan balita. Ga cuma dihujat, kalo baca komennya malah sumpah serapah segala.
Ya positip thinking aja, dia kan belom punya anak jadi belom ngerasain riwehnya traveling sama bayi balita. Apalagi anak guweh balita tuna netra. Yang kudu bener-bener prepare biar anaknya nggak rewel selama perjalanan.

Disini aku mau sharing aja, dan mungkin sekalian berbagi sedikit tips. Gimana mengajak bayi / balita tuna netra naik pesawat.

*****

Cerita dari awal aja deh…

 

Pertama kalinya Arthur naik pesawat

Arthur pertama kali banget naik pesawat waktu usianya sekitar 3,5 bulan. Itu tanpa rencana banget. Kita dari jogja mau ke jakarta, untuk second opinion kondisi mata arthur waktu itu.
Mendadak banget dan persiapan seadanya. Beli tiketnya aja malem untuk berangkat besokan siangnya. Untung aja masih ada tiket ke jakarta.
Baca disini : Diagnosa Final – ROP end of stage

Aku cuma persiapan seadanya karena mendadak dan urgent.
1. Pakein arthur baju hangat, Jaket, topi, kaos kaki. Karena di dalam pesawat biasanya dingin.
2. Bawa Asip perah cuma beberapa botol aku masukin ke cooler bag. Lupa, waktu itu asipnya ikut masuk kabin apa aku taruh dalem koper masuk bagasi.
3. Diapers bag diisi lengkap keperluan arthur selama perjalanan. Isinya Apron menyusui, Baju ganti arthur, diapers, tissu basah & kering, selimut, minyak telon, dsb. Dan menaruh diapers bag di bawah kursi aja biar kalo ada apa-apa gak perlu minta tolong buka cabin.

Yang paling penting adalah mempersiapkan arthur selama terbang.
Tapi jujur aja aku kuatir banget kalo dia rewel. Karena baru pertama kali naik pesawat.
Dan waktu itu arthur masih bayi banget. Usianya sih 3,5 bulan, tapi kalo koreksinya dia tuh masih kayak bayi usia 1 bulan. Dan menurut aku waktu itu, aku gak perlu sampein ke pihak maskapai tentang usia koreksi arthur atau kondisi medis arthur. Karena urgent banget, kuatir nanti malah gak boleh terbang atau kudu minta surat dari dokter dulu.
Karena setau aku bayi newborn (kalo nggak salah usia dibawah 1 bulan) kudu pake surat pengantar dari dokter kalau mau diajak naik pesawat, tergantung bagaimana kebijakan masing-masing maskapai juga sih.
Tapi case arthur beda, karena dia prematur jadinya usia segitu dia bukan newborn lagi, walaupun masih kayak newborn. πŸ˜…

Dari yang aku baca-baca sih yang penting Saat take off atau landing, bayi dinenenin biar gak ngerasain telinga sakit atau berdenging.
Karena bayi yang rewel di pesawat biasanya karena :

  1. Merasa tidak nyaman dengan suasananya
  2. Telinga berdenging/ sakit karena tekanan udara
  3. Haus / lapar
  4. Bosan
  5. Ketakutan

Alhamdulillah pertama kali banget arthur naik pesawat di waktu itu, semua lancar. Dia gak rewel atau nangis. Tiap take off dan landing, aku nenenin. Dan dia tidur selama di perjalanan. Untungnya usia segitu, bayi masih banyak tidurnya juga πŸ˜…

salt_20190623_172513_5721324732532.jpg

Pertama kali naik pesawat waktu itu apakah arthur di sounding dulu? Seingetku sih iya, tapi sebatas kayak ngajak ngomong sama bayi. “Nanti kita naik pesawat ya ke jakarta, nanti kita ketemu papa disana. Nanti nginep di bekasi ada uti, akung”

Bukan sounding yang menjelaskan detail. Karena waktu itu masih belom bener-bener pasti apakah arthur beneran blind atau tidak. Dan aku juga belum terlalu mengerti tentang pentingnya sounding untuk bayi/anak tuna netra.

*****

Sejak saat itu kami beberapa kali bolak balik jogja jakarta naik pesawat. Yang hanya sekitar 1 jam perjalanan.
Kami juga sounding dan menginformasikan ke arthur kalo mau naik pesawat, ketika sedang naik tangga masuk pesawat, duduk didalam pesawat, ketika pesawat mau jalan, ketika mau lepas landas, dll. Sedetail yang kami bisa. Walaupun arthur masih kecil, tetap kami sounding agar dia tidak merasa takut dan bisa merasa nyaman. Karena yang paling penting disaat seperti itu adalah memberikan kenyamanan untuk anak.

Alhamdulillah Arthur sangat pengertian. Dia nggak pernah rewel dan nggak pernah nangis selama di pesawat. Cuma pernah sekali pas umur sekitar setahunan, dia tumben nggak betah banget. Nggak mau duduk, maunya berdiri, padahal pas udah mau landing. Ternyata dia pup πŸ˜…
Gak enak ama yang duduk dideket situ kalo kebauan πŸ˜… Akhirnya waktu udah bener-bener mau landing, dia agak dipaksa duduk di pangku. Dan dia pasti risih banget karena dudukin poop nya 🀣🀣🀣 mau gimana lagi kan, daripada kenapa-kenapa dia berdiri karena pesawat landing.
Ini fotonya….

salt_20190623_172448_7071859790277.jpg
Arthur pup di pesawat

 

Sejak arthur masuk usia 2 tahun, kami mulai jarang jogja jakarta naik pesawat. Karena kalo naik pesawat, anak usia diatas 2 tahun udah bayar dan dapat jatah kursi sendiri, padahal dia maunya masih dipangku. Daripada sayang di ongkos, kita pilih naik kereta. Kalau kereta diatas usia 3 tahun baru mulai bayar sendiri.

Sejak saat itu, selama sekitar setahunan lebih arthur nggak pergi-pergi naik pesawat.

*****

Arthur Duduk Sendiri

Ketika arthur usia 3 tahunan. Kami mengajak travelling ke singapore dan batam. Karena ada acara keluarha juga di batam. Dan baru kali itu dia naik pesawat bayar tiket dan dapet kursi sendiri.
Awalnya jika dibayangkan memang banyak takut dan cemas ini itu banyak hal. Karena :
1. Dia lama banget nggak diajak naik pesawat. Pasti udah lupa rasanya, dan dia belum bisa ngebayanginnya kayak gimana.
2. arthur udah nggak nenen. Dulu biar dia ngerasa aman dan nyaman, tinggal dinenin aja. kalo udah nggak nenen, Gimana nanti saat take off dan landing. Takutnya kalo diem aja malah merasa telinganya sakit/berdenging. Kita yang dewasa aja kadang ngerasa kuping budeg kalo lagi naik pesawat kan.
3. Dia duduk dikursinya sendiri. Apakah betah duduk 2 jam? Udah khawatir duluan anaknya bakal ngajak turun, ngambek atau tantrum.
4. Dia udah bisa memahami sesuatu. Gimana kalo dia merasakan sensasi & ketakutan. Misal terjadi turbulensi.

Pokoknya waktu itu sempet kuatir juga. Karena arthur nggak seperti anak lain yang bisa melihat.

Bismillah aja deh…
Yang paling penting, Sounding dan menjelaskan kepada arthur sebelum berangkat itu hukumnya wajib a’in.

1. Sounding
Waktu itu kita berangkat ke Batam via singapore karena tiket nya lebih murah. Kita berangkat ber-4 (aku, arthur, papa arthur & tante arthur). Jadi ada yang bantuin jaga arthur juga selain mama papa nya.
Arthur juga udah kita sounding beberapa hari sebelumnya, kalau kita mau berpergian. Kemana, naik apa, sama siapa, berapa lama, disana ada siapa aja, disana ada apa, disana ngapain, dll. Dan dia sudah bisa memahaminya.

2. Siapin bekal cemilan
Perjalanan Jogja – Singapore sekitar 2 jam. Aku udah siapin bekal arthur. Cemilan, susu, roti, dll.
Pengganti nenen, aku kasih dia cemilan. Biar dia ada kegiatan mengunyah sehingga telinganya tidak merasakan sakit/ berdenging. Karena arthur belom bisa makan permen, apalagi permen karet.

3. Kasih kegiatan
Kalo anak lain biasanya pada bawa semacam activity book. Biar anaknya anteng dan ada aktivitas selama perjalanan. Lha kalo arthur mana bisa dikasih activity book.
Arthur cuma ku ajak dengerin musik pake headset. Jadi selain kegiatan mengunyah (ngemil), dia dengerin lagu-lagu. Walaupun nggak betah lama juga sih.

Eh dia nya tumbenan jam segitu udah ngantuk. Bener-bener anak papa. Tiap perjalanan mesti pada molor.
Tapi arthur maunya minta tiduran rebahan. Akhirnya dia rebahan deh tu di kursi pesawat. Dia duduk di tengah. Kepala bantalan paha mamanya, kaki ditaruh ke papanya. Tidur deh . Puleeessss 🀣🀣🀣
Aelaaaahhh..udah sempet kuatir & prepare kudu gimana. Ternyata anaknya malah sukses molor. Ampe mau landing, dia baru bangun. Itupun kita bangunin. Karena dia harus posisi duduk.

Aku kira dia bakal takut sensasi ketika takeoff atau landing. Aku suruh dia duduk sambil pegangan tangan sama mama papanya. Eeehh nggak taunya dia malah seneng sensasi goyang waktu landing, dan minta “mau lagi” πŸ™ˆ

Ternyata mama aja yang lebay dan terlalu kuatir. Hahahaha..
Tapi mungkin karena arthur juga udah punya bayangan dari sounding-sounding yang udah dikasihtau sebelum nya.

salt_20190623_165646_497990263584.jpg

Sewaktu pulang dari Batam ke Jogja, kita cuma bertiga. Aku, arthur, dan tante arthur. Karena papa arthur udah pulang duluan, nggak bisa libur lama-lama.
Aku pikir bakalan aman aja kayak waktu berangkat, dan semoga anaknya tidur.
Seperti sebelumnya, aku sounding dan siapin cemilan.
Alhamdulillah awalnya aman, dia duduk sendiri, sambil makan roti. Untungnya flight siang, jadi pas jamnya tidur siang arthur. Dia pun tidur (beneran anak papa, mirip banget papanya).
Tapi tidurnya nggak lama, kira-kira masih sekitaran 40 menit lagi baru landing arthurnya udah bangun. Dan rada drama juga. Nggak mau pake seat belt. Nggak mau duduk sendiri. Maunya dipangku. Minta gendong. Nendang kursi depannya. Gedorin jendela. Dsb πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘
Kenapa kerempongan terjadi kalo pas nggak sama papanya. Kalo pas ada papanya, dia jadi anak baik.
Akhirnya sisa perjalanan arthur aku pangku terus, daripada ngambek dan aku udah capek juga.
Mungkin aku terlalu santai dan kurang sounding sih. Karena waktu itu aku lagi nggak fit. Agak gak enak badan dan udah kecapean juga.

Tips yang paling penting dan menjadi koentji ketika membawa anak (khususnya bayi atau balita) yang memiliki hambatan penglihatan adalah, sounding sounding dan sounding.Β  Selain itu, berikan kegiatan (kalau bisa aktivitas mengunyah,Β  makan atau minum) disaat pesawat take off maupun landing.

Have a nice flight!

salt_20190623_165542_4851946814946.jpg

Advertisements
Arthur Mengunjungi SAVH (Singapore Association of the Visually Handicapped)

Arthur Mengunjungi SAVH (Singapore Association of the Visually Handicapped)

img_20190311_1511231866607338.jpg
Arthur di depan SAVH dengan whitecane pemberian staff SAVH

Ini adalah kedua kalinya kami mengunjungi SAVH (Singapore Association of the Visually Handicaped).

Pertama kali arthur ke SAVH bisa dibaca disini : Membeli Whitecane di SAVH (Singapore Association of the Visually Handicaped)

Waktu kami ke SAVH kemarin, pada nanyain “arthur periksa ya?” Hehehe
Kenapa harus jauh-jauh kontrol ke singapore kalo dokter dan rumah sakit di Indonesia masih bisa menangani? Lagian mata arthur untuk saat ini memang tidak bisa diapa-apakan lagi, mau sampe eropa, amerika. Sama aja. Teknologi medis saat ini belum ada yg bisa membantu penglihatan ROP stage 5. Lagian BPJS nggak bisa dipake di Singapore πŸ˜€

Dan, SAVH bukan Rumah sakit atau tempat untuk kontrol mata. SAVH ini semacam perkumpulan atau perhimpunan disabilitas netra di Singapore. Mungkin versi Indonesianya seperti yayasan mitra netra yang ada di lebak bulus atau Yayasan Mardi Wuto di Jogja. Selain perkumpulan atau komunitas, di SAVH menjual berbagai macam peralatan untuk tuna netra, terdapat berbagai macam pelatihan, dan berbagai macam kegiatan lainnya. Silahkan cek dan baca aja di website : nya www.savh.org.sg

Sebenernya niatan kami kemarin cuma mau mampir sebentar ke SAVH untuk membeli sesuatu. Lalu lanjut jalan-jalan bentar di Singapore. Karena kami ke singapore cuma transit aja. Bukan mau lanjut ke negara lain lagi, tapi transit balik ke indonesia lagi.hehehe.. Kita mau ke Batam karena tante arthur yang di Batam menikah πŸ˜‚ Kami pilih turun singapore dulu karena tiket nya lebih murah.
Jogja-singapore hanya 600ribuan. sementara jogja-batam 2x lipatnya, yaitu sekitar 1,3 jutaan. Dan tiket ferry nya singapore-batam sekitar 200ribuan. Lumayan banget selisih nya kan kalo berangkat 4 orang (arthur, aku, papa arthur, tante arthur) Apalagi arthur udah bayar tiket sendiri sekarang.

Maaf malah curhat harga tiket πŸ˜…
Balik lagi ke SAVH….

Jadi sekarang kami merencanakan, kalo tiap ke singapore dan ada rezeki mau mampir ke SAVH. Kenapa? Karena beberapa peralatan yang dijual disana jarang atau malah nggak dijual di indonesia. Biar sekalian…

Di hari itu kami flight pagi dan cuaca lagi bagus, tiba di singapore juga rada lebih awal. Setelah urus imigrasi dan muter cari stasiun MRT, kita langsung menuju ke daerah bugis dulu. Soalnya laper banget belom sempet sarapan, cuma Arthur yang udah sempet makan pagi. Di daerah Bugis, kita makan nasi briyani di zam zam restaurant, depan sultan mosque. Untung inget kalo porsi orang singapore bisa buat 2-3 orang πŸ˜‚ jadi kita pesen lamb briani, chicken briani, dan beef murtabak untuk ber-4. Pesen segitu aja kita nggak habis, dan udah kenyang banget.

img20190214122948993602184.jpg
Briyani Rice
img201902141233411592881145.jpg
Beef Murtabak

Maaf Foto makanan dulu πŸ˜‚

Setelah makan, rencananya kita mau ke SAVH bentar. Lalu lanjut jalan-jalan ke vivo city dan sentosa, yang deket sama harbourfront supaya gak ketinggalan ferry.

Untung aku masih inget kalo mau ke SAVH. Dari stasiun MRT bugis, turun stasiun botanic garden lalu ganti kereta yang ke stasiun MRT caldecott.
Dari stasiun MRT caldecott langsung nyebrang aja. Tapi ternyata kita salah ambil jalan keluar dari stasiun caldecott, jadi agak muter dikit buat nyebrang ke SAVH. Dan waktu itu di sekitar SAVH sedang ada pembangunan. Sepertinya sih proyek jalur baru MRT. Karena sedang ada penambahan jalur baru yaitu TE (Thomson – East Coast Line), yang rencana selesai tahun 2021. Dan stasiun MRT caldecott dipakai untuk salah satu pemberhentian jalur TE.

Sampai di SAVH, ada resepsionis seorang perempuan tuna netra. Dia menanyakan kami ada keperluan apa. Kami jelaskan kalo kami ingin membeli whitecane. Dan kami pun diminta menunggu sebentar.
Setelah pengunjung yang sebelumnya keluar dari ruangan, kami dipersilahkan masuk.

img_20190311_1511461452452770.jpg

Kami menjelaskan bahwa kami mencari whitecane untuk arthur, kami minta merk ambutech dengan roller.
Aku pikir, akan seperti dulu saat aku membelikan whitecane balqis. Dicarikan , ketemu, dibayar, selesai deh. Tapi karena ini mau beli buat arthur dan arthur juga ikut. Kami ditanya macam-macam. Darimana kami tau SAVH, usia arthur berapa, bagaimana orientasi mobilitasnya, apakah dia sudah belajar memakai whitecane, dll. Mungkin karena Arthur masih kecil dan kami jauh-jauh dari Indonesia hanya ingin membeli whitecane di SAVH πŸ˜‚πŸ˜‚
Kami juga menceritakan kalo whitecane di indonesia bahannya beda dan tidak bisa memakai roller, sambil aku liatin foto arthur dengan whitecane nya.

Setelah ngobrol dikit, staff tersebut memanggil temannya yang tuna netra untuk membantu menjelaskan kepada kami. Namanya edwin khoo. Tapi kami agak bingung kalo mereka pake bahasa singlish (singapore english, bahasa inggris dengan logat dan campuran mandarin). Untung sih mereka bisa sedikit bahasa melayu campur english.
Edwin menjelaskan bahwa whitecane dengan roller tidak disarankan untuk dipakai anak-anak karena bisa berbahaya. Karena takut anak belum bisa mengontrol dorongannya dan bisa tergelincir jika memakai roller.
Dan tongkat untuk anak pun tidak disarankan yang bisa dilipat karena memiliki resiko safety nya. Sehingga anak disarankan menggunakan tipe long cane.
Detil banget jelasinnya dan mereka mengutamakan keselamatan dan yang terbaik pemakaian untuk anak-anak. Padahal tongkat lokal arthur yang dirumah tuh lipetan. Aku jadi tau resiko-resiko tersebut.

Tapi aku tetep pengen whitecane yang pakai roller. Karena di Indonesia kan ngga dijualπŸ˜‚ sayang udah jauh-jauh tapi nggak beli roller nya.
Kalopun roller nggak kepake, bisa disimpen buat besok kalo arthur udah usia sekolah. Tapi whitecane lokal ngga bisa dipasang roller, jadi tetep kudu beli whitecane importnya.

Akhirnya aku pesan whitecane dengan size yang lebih panjang, karena Arthur pakainya nggak sekarang ini. Nanti mungkin usia TK atau SD. Aku minta size sekitar 34/35 inch. Karena nggak tau kapan bakalan balik Singapore lagi, jadinya sekalian aja beli untuk disimpan dulu. Kuatir juga harga nya naik atau kalau kurs dollar nya naik.

Setelah agak sedikit perdebatan mengenai pakai roller atau tidak. Akhirnya kami diperbolehkan untuk menggunakan roller, dan kami juga sudah paham atas resiko nya. Serta cara penggunaannya.
Edwin kemudian memanggil temannya, seorang perempuan. sepertinya seorang social worker di SAVH. Aku lupa namanya.
Edwin meminta tolong untuk mengajarkan kepada kami secara singkat tentang cara menggunakan whitecane. Cara memegang, mengayunkan, cara mengukur sesuai tinggi pemakai, dll Yang sebenernya aku sudah pernah belajar hal tersebut dari bu prima. Dia juga memberikan kami 2 alamat website untuk belajar.

img_20190311_151223857566581.jpg

Sambil menunggu dicarikan whitecane yang cocok ukurannya untuk Arthur, datang seorang bapak-bapak tuna netra.
Duh aku lupa banget namanya (Karena waktu itu aku manggilnya “uncle” untuk membahasakan ke ArthurπŸ˜…). Dia memakai Id card SAVH, sepertinya staff di SAVH juga.
Bapak ini bisa bahasa melayu dan cukup lancar, beliau juga membantu kami menerjemahkan. Beliau bertanya, kenapa arthur buta, dan ternyata sama. Beliau juga karena prematur. Tapi jaman dulu orang tidak tau apa itu ROP dan penyebabnya. Jadi dia taunya kalo sejak lahir sudah buta.

Kami juga sempat sharing sedikit mengenai pendidikan dan sekolah untuk tuna netra di Indonesia dan juga menanyakan bagaimana sekolah di Singapore. Aku juga bercerita bahwa di Indonesia, kami ada baby community yaitu komunitas orangtua bayi-balita tuna netra yang didampingi oleh bu prima dan bu weni dari perkins.
Dia ternyata juga beberapa kali ke Indonesia, katanya berkunjung ke bandung dan jakarta. Awalnya aku kira dia orang indonesia yang di singapore, karena bahasa indonesia dan logat nya cukup jelas. Tapi setelah aku tanya , dia kewarganegaraan singapore.

Akhirnya whitecane untuk Arthur dapet size 34inch. Karena masih anak-anak dan disarankan untuk longcane yang tidak bisa dilipat, Arthur dipilihkan yang tipe longcane dan bahannya yang graphite yang katanya lebih sensitiv dan lebih enak untuk belajar.

Aku juga minta tongkat ukuran 43inch dengan roller, ku bilang titipan teman (untuk balqis). Tapi ternyata tidak semudah dulu, saat aku ke SAVH tahun 2017 untuk membeli titipan tongkat balqis.
Kali ini kami tidak diperbolehkan membeli jika penggunanya tidak langsung datang ke SAVH. Dengan alasan takut ukurannya tidak sesuai. Jadi pemakai harus datang langsung untuk dilihat dan diukur size tongkat yang sesuai.

Aku langsung menghubungi bu prima dan menceritakan hal tersebut. Aku minta di fotokan full body saat mengukur balqis, tapi jam segitu anaknya lagi sekolah πŸ˜‚ untung saja bu prima sempet fotokan saat mengukur tinggi balqis, meskipun hanya tampak angka meteran yg menempel di badannya balqis.
Aku menunjukkan foto tersebut kepada staff yang dari awal melayani kami. Kemudian dia bilang ke edwin dengan bahasa singlish dan mandarin, yang aku nggak begitu paham mereka ngomong apaan.
Tapi pada akhirnya kami diperbolehkan membelikan titipan tongkat balqis ukuran 43inch.

Untuk ukuran balqis, ada 2 jenis (beda bahan). Bahan graphite dan bahan alumunium.
Graphite lebih bagus dan harga lebih mahal. Katanya sih lebih sensitiv dan lebih kuat bahannya, tapi agak lebih berat dibandingkan dengan bahan alumunium.
Kalo alumunium lebih enteng dan harga lebih murah. Tapi tidak sekuat graphite. Aku langsung wa bu prima, nanyain untuk balqis mau yang graphite atau alumunium.
Bu prima lupa, yang dipakai balqis tuh yang bahan apa. Karena pas beli dulu, kita juga gak disuruh milih gini. Tapi langsung disodorin aja sesuai ukuran yang diminta. Untunglah aku masih save foto nota SAVH pembelian tahun 2017 dulu. Ternyata dulu beli ambutech yang alumunium.
Akhirnya whitecane untuk balqis dapet size 48inch bahan alumunium, dengan roller

Oiya kami dari awal minta merk ambutech, tapi sepertinya ngga ada. Adanya merk revolutioner. Mirip banget sama ambutech, sama-sama made in USA juga. Kayaknya cuma beda merknya aja. Harganya pun sepertinya sama.

Setelah dapet whitecane untuk arthur dan balqis. Aku juga sekalian pengen cari reglet yang bahannya dari besi. Yang biasa ku pake, buatan indonesia bahannya plastik. Penasaran pakenya apa bener lebih enak pake reglet besi.hehehe… lumayan juga bisa disimpen buat dipake besok kalau arthur sekolah, tapi emaknya dulu yang mau coba pakai buat braillein buku-buku arthur.

Dulu pas tahun 2017 kami ke SAVH, kami juga coba nanya apa mereka punya riglet yang dari besi. Tapi pas aku tanya, mereka malah nggak paham ama maksud kita. Ternyata… “riglet” itu adalah bahasa nya orang indonesia πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Jadi, bahasa internesyenel nya “riglet” itu sebenernya adalah “braille slate”. Ya pantes aja dulu pas kita nanya ngomong riglat reglet mereka pada nggak paham.

Belajar dari pengalaman sebelumnya, aku akhirnya coba nanya “do you have metal slate?” Alhamdulillah mereka paham “ohhh braille slate…”
Lalu diambilkanlah alumunium braille slate lengkap dengan stylus nya. Dan bu prima juga nitip stylus yang bentuk nya gepeng karena balqis sering kapalan pake stylus yang biasanya, sayangnya mereka lagi nggak punya stylus yang gepeng.

Jadi hari itu kami pun membeli :
Whitecane 34inch untuk arthur @30 SGD
Whitecane 48inch kakak balqis @31 SGD
2 roller (untuk arthur dan balqis) @ 22 SGD
Alumunium braille slate dengan stylusnya @25 SGD
Stylus titipan kakak balqis @6.10 SGD

Saat kami mau membayar, staff yang melayani kami sejak awal berulang kali mengkonfirmasi barang yang kami beli lengkap menyebutkan type nya, ukurannya. Mungkin biar nggak salah, karena udah jauh-jauh dari Indonesia.

Edwin tiba-tiba datang lagi, dia memberikan whitecane ambutech kecil untuk arthur. Katanya hadiah untuk arthur dari Uncle (bapak-bapak tuna netra yang bisa bahasa indonesia tadi). Size nya sesuai dengan tinggi Arthur saat ini, agar bisa dipakai Arthur untuk belajar di rumah. Meskipun yang dikasih ke arthur whitecane ambutech preloved, tapi aku agak terharu juga. Aku terimakasih banget sama mereka waktu itu.
Mereka baik banget. Dari melayani kami, mengajarkan kami, dan juga memberikan hadiah whitecane untuk Arthur segala. Aku nggak enak banget nih, lupa sama nama Uncle nya itu. Papa Arthur juga lupa namanya. Padahal beliau yang ngasih whitecane buat Arthur.

Alhamdulillah… semoga Arthur selalu dipertemukan dengan orang-orang baik dimanapun. Untuk kenang-kenangan. Aku ajak mereka foto bareng. Karena nggak tau juga bakal ketemu lagi atau nggak. Atau entah kapan lagi kami ke singapore dan mampir ke SAVH lagi. Semoga saja Arthur ada rezeki lagi.

Edwin yang berbaju hijau. Staff yang melayani kami dari awal yang baju abu-abu (maaf lupa namanya). Uncle yang kasih Arthur whitecane yang duduk berbaju biru.

Awal rencana kami berkunjung ke SAVH, perkiraan cuma sekitar setengah jam aja. Soalnya terus pengen lanjut jalan-jalan. Tapi ternyata disana kami disambut dengan baik, dikenalkan dengan orang-orang baik, dan juga dapet ilmu baru.

Akhirnya kami nggak sempet jalan-jalan nyebrang ke sentosa. Ke vivo city pun cuma di lantai bawah tempat jajanan dan makanan (deket stasiun MRT). Karena takut ketinggalan ferry ke Batam. Belum sempet check in juga. Di situ kita cuma jajan buat sangu di kapal. Beli subway, old chang kee, dll. Nyari garret popcorn nggak nemu, ternyata kudu ke lantai atas. Papa nya arthur mukanya udah kusut diajak jalan muter mall. Akhirnya aku ngalah hehehee

PAs udah check in dan mau masuk ke waiting room tiket kita semua malah bermasalah. Barcode nya erorr ngga bisa di scan. Padahal ferry berangkat 15 menit lagi, akhirnya papa arthur lari ke counter check in di lantai atas buat nanyain. Udah deg-degan dong takut ketinggalan ferry.

Akhirnya setelah sekitar 10menit, papanya arthur dateng lagi. Kami langsung masuk ke waiting room. Untungnya tiket udah beres, barcode bisa di scan. Kita urus imigrasi, scan Xray barang bawaan, padahal udah tinggal 5 menit ferry nya berangkat. Pas udah sampai waiting room di bawah, ternyata udah last call. Nama arthur, lingga, ranny, fanny. Udah dipanggil disuruh masuk ke kapal wkwkkwkwkw… Lari – lari lah kita sambil gendong arthur, bawa tongkat, bawa stroler. Ngos-ngosan…

Nggak jadi jalan – jalan keliling singapore deh, tapi Alhamdulillah disempatkan mampir ke SAVH. Bisa dapet ilmu baru, pengalaman dan dipertemukan dengan orang – orang baik. Thanks SAVH!

img_20190313_2257251023806133.jpg

Membeli Whitecane di SAVH (Singapore Association of the Visually Handicaped)

Membeli Whitecane di SAVH (Singapore Association of the Visually Handicaped)

Waktu kami jalan-jalan ke Singapore kemarin, Alhamdulillah Arthur diberi kesempatan mengunjungi SAVH (Singapore Association of the Visually Handicaped). Awalnya kami nggak tau tentang SAVH. Tiba-tiba bu prima (mentornya Arthur 😁) mau nitip whitecane di SAVH, untuk balqiz putrinya yang juga ROP stage5.

Aku browsing deh tentang SAVH ini dan dimana lokasinya. Dan aku baru tau kalau SAVH ini semacam low vision centre di Singapore. Lokasinya sebenarnya cukup jauh dari pusat kota dan tempat menginap kami. SAVH berada di daerah toa payoh, meskipun jauh tapi ternyata SAVH sangat dekat sekali dengan stasiun MRT. Sehingga kami mudah untuk menuju kesana. Dari Bugis Hanya transit di 1 stasiun untuk ganti kereta. Transit di Botanic Garden, Lalu ganti kereta menuju Caldecott. Dari stasiun MRT caldecott keluar melalui exit A, sudah terlihat bangunan SAVH. Tinggal nyeberang jalan raya aja.

Awalnya kami bingung di gedung bagian mana yang menjual whitecane. Tapi setelah melihat petunjuk di depan gedung, Akhirnya kami coba masuk ke yusuf building. Begitu masuk gedung tersebut, di ruang paling depan ada pegawai yang ternyata resepsionisnya dan dia penyandang tuna netra. Setelah kami tanyakan dimana kami bisa membeli whitecane kamipun dipersilahkan masuk ke dalam, melalui pintu yang ada di sampingnya, disanalah tempat menjual whitecane.

Dan ternyata di dalam tidak hanya menjual whitecane. Tapi bermacam alat bantu penglihatan. Yang aku belum tahu apa nama dan fungsinya. Tapi yang jelas keren banget dan peralatannya cukup canggih. Entah di Indonesia ada nggak peralatan semacam itu. Aku ngeliat peralatan tersebut, jadi agak katrok juga. Hehehe… Pegawai yang melayani pun seorang penyandang tuna netra, namun dia dibantu oleh 1 orang “awas” yang mempunyai tugas mengambil stok barang. Aku ngeliat tuna netra tersebut melayani pembeli, kagum banget. Ya kayak orang biasa melayani pembeli gitu. Dan dia hafal dimana letak barang-barangnya.

Whitecane yang dipesan bu prima adalah merk ambutech, dengan rolling. Aku belum berpengalaman beli whitecane, megang aja belum pernah. Baru kali itu aku memegang whitecane secara langsung. Waktu aku bilang mau beli whitecane ambutech dengan size sesuai yang dipesan ibu prima, ternyata lagi kosong. Akhirnya aku belikan 1 size diatasnya, karena aku pikir balqiz pasti tambah tinggi supaya masih bisa awet agak lamaan dipakainya. Whitecane ini ada size nya dalam inch, panjangnya diukur dari dada sampai ke ujung kaki si pemakai.

Waktu aku beli, pegawai tuna netra tersebut meminta tolong temannya untuk mengambilkan stok whitecane. Setelah diambilkan, dia meraba dulu untuk meyakinkan apakah benar itu sesuai size dengan yang aku minta. Dia juga memintaku untuk mengecek yang tertulis di situ. Ternyata benar. Aduh, aku merinding deh waktu itu, dia sampai bisa tau size whitecane cuma dengan meraba. Belum lagi barang yang lainnya, padahal dia sama sekali tidak bisa melihat. Keren banget. Aku sempat agak miss komunikasi juga, karena dia chinese, dia berbahasa inggrisnya pakai logat chinese dan ngomongnya cepet gitu. Aku nggak pinter english ya mikir dua kali dulu to ya kalau mo ngomong dan dengerin omongannya. hehehe..

Aku sempat bertanya ke bu Prima, apakah Arthur sudah perlu whitecane? Menurut bu prima, anak yang sudah mulai bisa berjalan, sudah bisa dibekali dengan whitecane. Anak-anak bule biasanya sudah diberikan whitecane sejak kecil saat mulai berjalan. Tapi semua kembali kepada ortu, karena ortu yang lebih mengenal anak. Aku yang tadinya mau beliin Arthur juga, mumpung sekalian di singapore tapi aku tunda dulu sajalah. Karena aku belum tau bagaimana ngajarin seusia Arthur untuk pakai whitecane. Yang ada nanti malah digigitin, di lempar atau buat pukul-pukul. Yah semoga esok kami ada rejeki lebih untuk membelikan Arthur whitecane di singapore.

Pasti banyak yang bertanya kenapa bu prima titip ampe singapore segala? emangnya di Indonesia nggak ada? Di Indonesia ada kok whitecane, merk lokal. Kalau merk Ambutech made in canada dan belum ada distributornya di Indonesia. Sewaktu pertemuan baby community jabodetabek, bu prima memberikan materi mengenai whitecane. Dan beliau membawa beberapa whitecane lokal dan ambutech.

Tentang pertemuan baby community jabodetabek hari itu bisa dibaca di : Belajar Tentang Orientasi Mobilitas di Luar Ruangan

Aku sih cuma komentar “wow” sama ambutech ini, karena saat dibuka dan dilipat dia langsung “klik klik” seperti magnet. Sementara untuk whitecane lokal, saat membuka kita harus sedikit merangkainya. Dan begitupun saat melipat. Tapi kalau untuk usia anak yang masih belajar menggunakan whitecane. Menurutku sayang juga kalau pakai merk import. Karena ujung tongkat biasanya akan sering penyok disaat tahap belajar dan juga sayang di harganya (prinsip emak emak banget hehe). Ambutech harganya sekitar 300-500ribuan tergantung ukurannya. Kalau merk lokal sekitar 50-100ribu tergantung ukurannya. Lagian anak yang masih dalam masa pertumbuhan, pasti akan sering berganti whitecane. Untuk menyesuaikan tinggi si anak. Jadi mending pakai yang lokal dulu aja. Kecuali jika memang ada rezeki yang berlebih, karena kualitas impor emang enak dipakai. Ada harga ada rupa lah. Hehehe…

Arthur at Festival Of Light

Arthur at Festival Of Light

the only thing worse than being blind is having sight but no vision

(Hellen Keller)

 

sight is what you see with your eyes, vision is what you see with your mind

(Robert T. Kiyosaki)

 

Arthur udah balik lagi ke jogja lagi. Kita akhirnya mudik ✈️. Disaat orang-orang kembali masuk ke jakarta dan ramai arus balik, waktunya kita keluar dari Jakarta.

Kita sebenernya balik buat lebaranan di Jogja karena papanya Arthur juga ada training seminggu di Jogja dari kantornya. Lumayanlah bisa semingguan di Jogja sama anak lanangnya. Jadi bisa jalan-jalan juga. Karena kalau di Bekasi mau jalan hawanya males, karena macet dan u knowlah yang katanya planet Bekasi jauh dari mana-mana. Hahaha..
Ternyata di Jogja pas lagi ada event Festival of Light di Kaliurang. Lokasi nya di gardu pandang Kaliurang, di Kaliurang atas sana. Liat di instagram temen-temen kayaknya bagus juga. Banyak cahaya, lampu, laser, lampion. Mungkin Arthur bisa seneng karena cahaya-cahaya disana. Hari minggu Sore itu kami pun kesana, sekalian ngajakin tante-tantenya Arthur jalan-jalan juga.

Ternyata show baru dimulai jam 19.30, padahal kita sudah sampai jam 5-an. Akhirnya kita jajan dulu, dan foto-foto. Arthur juga ketemuan sama keanu & killa, anaknya vanya temen kantor aku dulu, dia dulu kerja di jogja tapi terus mutasi ke bekasi. Kebetulan dia pas lagi mudik ke Magelang dan main ke jogja. Sekalian ketemuan aja kita. Jadi, nggak di jogja nggak di bekasi playdate deh. Hehehe..

Disana Arthur enjoy aja. ada live music, dia dengerin dan kadang ikutan nyanyi. Walaupun nyanyinya cuma la la la na na na… Hahaha… Dia kadang jalan digandeng, kadang minta gendong. Mungkin karena dikeramaian dia sedikit bingung. Kita pun menjelaskan dan menceritakan disana ada banyak orang dan disana ada apa aja. Sebenernya dia bisa jalan sendiri, nggak digandeng. Tapi karena disana bukit naik turu dan tanah nggak rata, banyak orang juga, daripada kenapa-kenapa kan. Pas digandeng, biasanya kita juga mengikuti kemauan dia mau jalan kemana. Disana, dia jalan narik tantenya ke tempat taman lampu. Lampu-lampu kecil yang bentuk bunga. Dia nyamperin ke lampu bunga yang warna hijau. Dan main disana, pengen megang.

Arthur mainan lampu @ Festival of Light

Kita jadi tau, tapi masih menebak sendiri juga sih. Dia ada respon dengan lampu dengan Jarak 10 meter. Dan juga ada respon dengan cahaya warna hijau, selama ini kami taunya dia respon dengan warna terang seperti kuning, oranye. Waktu diajakin main ke lampu warna biru dia nggak mau, dia minta ke lampu warna hijau lagi. Bisa jadi karena lampu biru lebih gelap dia tidak tertarik atau tidak ada respon.

Saat show dancing water mulai, Arthur sebenernya udah agak ngantuk. Tapi dia penasaran. Karena ada laser warna warni dan juga cahaya api. Meskipun dia nggak bisa lihat dancing water, air mancur yang menari-nari tapi dia bisa menikmati cahayanya itu, walaupun entah seperti apa penglihatannya saat melihat cahaya-cahaya itu.

Kita berdiri jarak sekitar 300meteran dari kolam water dancing. Waktu ada api keluar saat pertunjukan, Arthur terlihat kaget menoleh dan mencari-cari. Sayangnya api nya cuma hembus sebentar-sebentar. Jadi arthur kayak nyari-nyari.
Disana, Arthur enjoy aja. Nggak rewel. Karena ada banyak cahaya-cahaya dan suara musik, walaupun suasananya cukup ramai. Dibandingkan kalau kita ajak Arthur ke tempat permainan di mall. Udah terlanjur masukin koin atau gesek cardnya , eh Arthurnya nggak betah dan nggak mau naik mainan-mainan disana. Maunya gendong, mungkin karena suasana di mall ramai dan berisik, dia jadi bingung dan takut kalau pisah.

Yang penting hari ini Arthur happy…